Jumat, 31 Oktober 2014

News / Nasional

Misteri Bunda Putri

Senin, 14 Oktober 2013 | 10:59 WIB
dok.Twitter Foto Sekretaris Kabinet Dipo Alam dan seorang perempuan yang disebut-sebut sebagai Bunda Putri beredar sejak Jumat (11/10/2013) malam di internet.
Catatan Kaki Jodhi Yudono

Ini bukan judul film atau sinetron. Ini adalah kisah nyata yang terjadi di republik tercinta ini. Bunda Putri, begitulah nama yang belakangan ramai dibicarakan banyak orang. Nama Bunda Putri pertama kali muncul dalam rekaman telepon yang diputar jaksa di persidangan Ahmad Fathanah pada 29 Agustus lalu. Dalam rekaman itu, Bunda Putri membahas perihal reshuffle dengan Luthfi. Mereka menyebut sejumlah nama, seperti Haji Susu, Pak Tan, Dipo, dan Pak Lurah.

Pada sidang tersebut, mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera, Luthfi Hasan Ishak yang hari itu menjadi saksi untuk tersangka Ahmad Fatanah, mengaku mengenal Bunda Putri. Luthfi mengklaim, Bunda Putri merupakan orang dekat SBY.

Tentu saja Presiden SBY marah terhadap Luthfi Hasan Ishaaq, sebab Luthfi mengkaitkan dirinya dengan sosok bernama Bunda Putri.

Jubir Kepresidenan, Julian Aldrin Pasha, di Istana Negara Jl Veteran, Jakarta, Jumat (11/10/2013), mengiyakan, bahwa Presiden SBY sangat marah terhadap Luthfi Hasan gara-gara kesaksian yang dianggap bohong itu.

Kemarahan presiden seperti godam, sesaat ekspresi kegeraman itu mampu membuat situasi terdiam. Sebagian barangkali percaya dengan pernyataan sang presiden yang tidak mengenal Bunda Putri, sebagian lainnya barangkali sudah apatis, mau benar atau bohong... 'emang gue pikirin', sebagian lainnya yang penasaran mulai menelisik apa yang sesungguhnya terjadi.

Dua hari setelah geram, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono belum mendapat kepastian tentang siapa Bunda Puteri yang disebut Luthfi dekat dan sebagai pembawa pesan Susilo Bambang Yudhoyono. Menurut Sekretaris Kabinet Dipo Alam, Sabtu (12/10/2013), Presiden memerintahkan kepolisian dan intelijen untuk menelusurinya.

Kepala Polri Jenderal (Pol) Timur Pradopo membenarkan bahwa pihaknya tengah menelusuri Bunda Puteri. ”Saya kira (penelusuran) itu iya, apalagi itu menyangkut seorang Presiden, ya. Kita tunggu (hasilnya), ya,” katanya di Kompleks Istana, Jakarta, kemarin. Menurut Timur, penelusuran ditujukan untuk mengetahui siapa Bunda Putri. Penelusuran dilakukan untuk membantu Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang tengah menangani kasus dugaan suap impor daging sapi.

***
Lalu pada Minggu sore (13 Oktober), saya dikejutkan oleh pesan broadcast blackberry dari Ratna Sarumpaet. Isinya: SBY Bohong 2000%. Siapa BUNDA PUTRI? "Tuan, engkau bisa membohongi beberapa orang untuk beberapa waktu tapi tidak bisa membohongi semua orang untuk selamanya." Ternyata Bunda Putri adalah ibu Pur alias Sylvia Soleha, isteri dari Kombes Pol (Purn) Purnomo D Rahardjo, kepala rumah tangga Cikeas. Konon Bunda Putri adalah orang kepercayaan/operator bisnis Ani Yudhoyono!!!

Lantas di bawahnya, ada tercantum link tulisan yang menjadi sumber pernyataan yang disebarkan Ratna, yang ternyata merupakan forward seseorang berinisial RS dengan pin BB di belakangnya.

Bergitulah, saat istana mengaku sedang "mencari-cari" di mana Bunda Putri berada, media dan juga masyarakat malah telah maju berlangkah-langkah. Misteri Bunda Putri pun mulai terungkap.  Foto wanita separoh baya dengan dandanan rapih itu pun kini tampil menghias media massa. Bunda Putri itu memang ada! Pada foto-foto yang dipajang di berbagai media itu jelas nampak, Bunda Putri memang bukan orang sembarangan. Sejumlah orang penting dan dekat dengan presiden pun berpose dengannya. Sebut saja, Dipo Alam dan Andi Mallarangeng.

Kini pernyataan dan kenyataan seperti saling berhadap-hadapan. Pernyataan yang dilontarkan Sang Presiden bahwa dirinya tak mengenal Bunda Putri membentur kenyataan yang sebaliknya, bahwa Bunda Putri adalah orang kepercayaan ibu Ani Yudhoyono. Maka mustahil sang suami tak mengenalnya.

Jika demikian, siapa sebenarnya Bunda Putri ini? Seperti diungkap di awal tulisan ini, nama Bunda Putri pertama kali muncul dalam rekaman telepon yang diputar jaksa di persidangan Ahmad Fathanah pada 29 Agustus lalu. Dalam rekaman itu, Bunda Putri membahas perihal reshuffle dengan Luthfi. Mereka menyebut sejumlah nama, seperti Haji Susu, Pak Tan, Dipo, dan Pak Lurah.

Marilah kita simak isi percakapan antara Bunda Putri (BP) dan Luthfi Hassan Ishak (LHI) yang rekamakannya diputar pada 29 Agustus 2013.

BP: Assalamualaikum, ustaz.

LHI: bunda saya minta maaf baru bangun tidur, baru seger.
BP: bunda juga baru pulang jam 8, karena pengen negerokok, bosen di rumah sakit dari hari jumat, pengen merokok. Ini lagi ngobrol sama Iwan (sapaan Ridwan). Kalau bangun. Bakbuk-bakbuk, jangan senen. Kalau bangun. Iwan bisa cover zakat di istana. Jangankan orang dekat siapa nanti. Ini alternatif saja hilang.

LHI: waktu itu di depan bunda, saya telepn ke sana supaya memberi tahu segera. Karena prosesnya sudah panjang supaya dihentikan prosesnya untuk memperjuangkan yang namanya ... Udah hentikan nanti sampe arah yang...
BP: ...itu kan sahabatnya si manyun.
LHI: siapa, si Widhi itu?
BP: iya, orang dari DPD, kalau dari DPP sih nggak apa apa
LHI: mungkin begini, memang mereka berbicara soal itu. Dia nanya yang tidak ada alternatif untuk gantikan yang lama itu. Saya tidak kenal betul tapi setelah dapat restu dari bunda Langsung saya telepon

BP: Itu kiblatnya satu, itu kiblatnya HP. Sekarang saya bilang ke Iwan, bunda tak akan lagi bicara pada pak haji susu, bunda gak akan negor lagi, gak akan minta lagi, kalau sampe, harusnya kan hari ini, Fathan sudah duduk, harusnya menurut pak haji. Kalau sampe ia dikabulkan, bunda berhenti semuanya. Wan bunda tak mau dimainin. Apa yang pak haji susu minta sama bunda, bilang pak lurah semua bunda temui, seorang fathan, bunda dihianati. Bunda tidak bisa terima. Kalau fathannya sudah. Kita yang butuh dia. Nggak masalah Fathan sih, Sudah jangan bicara lagi wan, bunda capek.

LHI: Saya khawatir mereka jalan terus.
BP: sampe dianter ke pintu jam 1 malam. Bunda bilang jangan dikasih alternatif, nanti alternatifnya yang dibesarin. Besok gak ada namanya Fathan.
LHI: saya tadi pagi ketemu sama dia, tapi untuk urusan lain sama menteri-menteri lain.

BP: sekarang ini, bunda ini jam 10 ditunggu Dipo kan. Sebelum dia ke JCC. Katanya kan, bun jadi nanti kita ketemu sama mas boed jam 2.45. Bunda di Grand Hyyat saja, supaya gak ke mana-mana Nah kalau sudah begini, males kita urusin TPA-nya. Nanti kalau Maret ada reshuffle, ya sudah saja, nanti saya gnmomong sama pak lurah, bener apa yang kamu bilang tentang haji susu itu, sudah babat saja, aman. Bunda gituin aja, aman. Bunda disuruh ngurus beliau emang di atas satu orang, banyak orang, saya tantang.

LHI: Bukan maksud saya, dia kan decission maker, bunda kan mengkondisikan para dicission maker. Kerjaan lebih berat yang mengkondisikan pada decission maker dari pada yang pengambil keputusan sendiri. Ya allah.

BP : jadi kalo si Fathan itu kita minta tempatkan atau reshuflle kita barterlah dengan Dirjen, itu masih beratlah. Ini cuma untuk pintu masuk. Beratnya dimana? Dan bunda kan gak ngerti untuk satu ini saja deh, ntar juga penuh, ngapain diatas bunda gag kenal orang, kenapa bunda harus milih, karena bunda tahu kapasitas orang ini. Kalo gag tau waduh gak berani kita, mau ngejodoh-jodohin orang. Ini dunia akherat bunda, gak berani.

Nah, begitulah awalnya. Masyarakat dibikin penasaran oleh nama Bunda Putri. Alasan KPK memunculkan nama Bunda Putri dalam persidangan, diakui oleh Ketua KPK Abraham Samad, lantaran terkait dengan keterangan-keterangan lainnya.

"Karena kan terkait dengan keterangan-keterangan yang lain, gitu. Tapi dia sifatnya berdiri sendiri oleh karena itu kita masih dalami," kata Ketua KPK Abraham Samad saat ditemui di Istana Merdeka, Jl Medan Merdeka Utara, Jumat (11/10/2013).

Menurut Samad, keterangan Bunda Putri itu bersifat berdiri sendiri. Tak ada kaitan dengan perkara yang bergulir di persidangan.

"Tidak punya nilai pembuktian, karena dia berdiri sendiri. Tidak didukung oleh fakta-fakta dan bukti-bukti lain," tegasnya.

Atas pernyataannya ini, KPK pun terkesan gamang untuk menelisik lebih jauh keterlibatan Bunda Putri atas kasus kuota sapi impor itu. Alasannya, KPK merasa belum perlu memanggil Bunda Putri sekalipun penyebutan nama wanita misterius itu oleh saksi dan terdakwa di sidang kasus suap sapi impor menyinggung pihak tertentu, termasuk Presiden SBY.

Juru Bicara KPK Johan Budi, Jumat 11 Oktober 2013, menyatakan, KPK memanggil seseorang untuk dimintai keterangan sesuai kebutuhan penyidikan. “Memeriksa seseorang itu bukan tergantung kegundahan Presiden,” kata Johan di kantor KPK.

Lalu siapa sebenarnya Bunda Putri ini? Sebuah majalah yang mengaku menemukan jejaknya menulis, bahwa Bunda Putri yang memiliki nama asli Non Saputri bertempat tinggal di Jalan Metro Pondok Indah, SB-09, RT05/015, Jakarta Selatan.

Bunda Putri ini diketahui berasal dari Cilimus, Kuningan, Jabar. Bunda Putri juga memiliki rumah di sana. Menurut adik tirinya, Otong Mulyadin yang juga kepala desa, Bunda Putri kerap pulang 4-5 bulan sekali. Ketika pulang dia kerap membagikan sembako dan uang ke penduduk yang tak mampu.

Sebuah blog di Kompasiana menulis, Bunda Putri juga dikenal dengan nama Bu Pur atau Sylvia Soleha, istri Purnomo kepala Rumah Tangga Cikeas. Sylvia Soleha adalah teman dekat Ibu Negara Ani Yudhoyono. Sylvia juga sering terlihat berada dalam rombongan Ibu Negara, Ani Yudhoyono menghadiri berbagai kegiatan. Misalnya saat peringatan Hari Olahraga Nasional di gedung Tennis Indoor dan lain sebagainya.

Karena kedekatannya dengan Ibu Negara itu, sudah bukan rahasia lagi banyak pejabat maupun pengusaha termasuk makelar proyek berusaha mendekati Silvia.

Sebetulnya, lanjut Intel Imoet, si pemilik akun di Kompasiana itu, Sylvia Soleha  kali pertama disebutkan dalam laporan investigasi terhadap Mindo Rosalina Manulang, mantan direktur pemasaran PT Anak Negeri, perusahaan yang dimiliki oleh mantan bendahara Demokrat Nazaruddin.

“Wafid Muharram (mantan Sekretaris Menteri Pemuda dan Olahraga) mengatakan, ada seorang pengusaha yang direkomendasikan oleh Angelina Sondakh (mantan anggota DPR dari Partai Demokrat) yang ingin mengambil proyek tersebut, ” ujar Mindo seperti dalam salinan laporan yang  dimuat The Jakarta Post.

“Dan ada juga seorang pengusaha yang direkomendasikan oleh departemen rumah tangga Cikeas. Tapi saya lupa namanya,” tambah Mindo dalam laporan tersebut.

Dalam audit BPK juga tertulis ada tiga orang dekat Presiden SBY turun langsung meyakinkan para pejabat berwenang agar mengubah kontrak single year menjadi multiyear. “Pada saat proses permohonan sekitar Oktober 2010, WM mengaku diyakinkan oleh pihak-pihak yang dapat membantu proses multi years ke Kementerian Keuangan, yaitu SSH(SYLVIA SOLEHA),  WWS (Widodo Wisnu Sayoko anak Sylvia Soleha) dan AGU (Arif Gundul),” demikian kalimat hasil audit investigasi Hambalang jilid II, halaman 37

Hal ini diperkuat dengan terendusnya “sidik jari” Sylvia Soleha  oleh penyidik KPK di ruangkerja-ruangkerja  para Pimpinan Kementerian Pemuda dan Olahraga .

Audit itu juga menerangkan bagaimana IR mengenalkan SSH(SYLVIA SOLEHA) kepada WM setelah SSH menghadap AAM. IR mengantarkan SSH ke ruang kerja WM dengan menjelaskan bahwa SSH akan meminta pekerjaan di Kemenpora sesuai dengan petunjuk dan persetujuan AAM.

Dari situ, AGU dan WWS kemudian kerap melakukan koordinasi dengan WM sebagai tindaklanjut dari pekerjaan yang akan diberikan kepada SSH. AGU dan WWS sendiri disebut dalam LHP jilid II itu adalah orang yang diminta SSH (SYLVIA SOLEHA) secara khusus untuk membantu proses pengurusan kontrak tahun jamak (multi years) proyek P3SON.

“WM mengaku pernah mendapatkan penjelasan dari AGU dan WWS bahwa SSH telah melakukan komunikasi dengan pihak Kementerian PU dan Kementerian Keuangan, termasuk melakukan komunikasi dengan AR dan ADWM.”

Inisial SSH sendiri merujuk pada Sylvia Sholehah atau Bu Pur. Sementara WWS Widodo Wisnu Sayoko adalah anak dari Bu Pur. Sementara WM adalah inisial dari mantan Sekretaris Menpora Wafid Muharam. AAM adalah mantan Menpora Andi Alfian Mallarangeng. Adapun ADWM adalah inisial Agus Dermawan Wintarto Martowardojo atau Menteri Keuangan yang kini menjadi Gubernur Bank Indonesia, dan AR adalah inisial Anny Ratnawaty, mantan Dirjen Anggaran Kemenkeu yang kini menjadi Wakil Menteri Keuangan.

Demikianlah, satu demi satu kesejatian Bunda Putri mulai terkuak. Bukan cuma Intel Imoet yang mencoba mengungkap, mayoritas media juga berlomba-lomba melengkapi data mengenai Bunda Putri. Namun anehnya, dari pihak istana juga masih tetap ngotot dan mengaku tidak mengenal Bunda Putri.

Hmmm... macam apakah sesungguhnya sosok Bunda Putri itu? Seberapa kayakah dia karena menjadi "figur penting" dalam beberapa megaproyek. Seberapa besarkah kekuasaannya, sampai-sampai Luthfi Hasan Ishak meyakini perempuan 'sakti' itu sanggup mempengaruhi kebijakan Presiden SBY dalam mereshufle kabinet?

Ketimbang kita terus bertanya-tanya, baik juga kita turuti saran kawan saya yang bernama Aries Tanjung untuk sejenak melupakan Bunda Putri, dan lantas kita menyanyikan lagu kanak-kanak berjudul "Bunda Piara":

Bila kuingat lelah
ayah bunda
Bunda piara
piara akan daku
sehingga aku besarlah

Waktuku kecil hidupku
amatlah senang
senang dipangku dipangku dipeluknya
serta dicium dicium dimanjakan
namanya kesayangan

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Jodhi Yudono
Editor : Jodhi Yudono