Selasa, 23 September 2014

News / Nasional

Golkar: Atut Memang Bikin Guncangan, tetapi Bukan Tsunami

Jumat, 11 Oktober 2013 | 16:24 WIB
TRIBUNNEWS/HERUDIN Gubernur Banten, Ratu Atut Chosiyah (tengah) tiba di kantor Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk diperiksa penyidik, Jumat (11/10/2013).

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jumat (11/10/2013) siang ini. Ketua DPP Partai Golkar itu dimintai keterangannya sebagai saksi dalam kasus suap sengketa Pilkada Lebak ke Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar.

Jika Atut terbukti terlibat dalam kasus ini, banyak orang menilai kekuatan Golkar di Banten akan berkurang. Apa respons Golkar?
TRIBUNNEWS/DANY PERMANA Massa Partai Golkar menghadiri acara Deklarasi Presiden dari Partai Golkar, di SICC, Sentul, Bogor, Minggu (1/7/2012). Aburizal Bakrie maju sebagai capres dari partai Golkar berdasarkan keputusan Rapat Pimpinan Nasional ke-3 PG beberapa waktu lalu. TRIBUNNEWS/DANY PERMANA

Ketua DPP Partai Golkar Agus Gumiwang mengakui, kasus suap ke Ketua MK telah memberikan dampak kepada partainya. Pasalnya, dua politisi Golkar terjerat di kasus ini, yakni Chairun Nisa dan Akil Mochtar. Atut bahkan sudah dicekal oleh KPK meski belum berstatus tersangka.

"Memang ada kekecewaan, amarah terhadap kasus ini. Kasus ini juga memberikan efek, kami akui. Tapi, kalau dikatakan akan ada tsunami untuk Golkar, rasanya enggak, hanya goncangan-goncangan saja," kata Agus di Kompleks Parlemen, Jumat (11/10/2013).

Menurut Agus, tanpa Atut, infrastruktur partai Golkar di Banten sudah cukup solid terbangun. Karena itu, dia yakin para kader dan simpatisan Golkar tidak akan berpindah ke lain hati. Ia pun tak khawatir jika nantinya PDI Perjuangan menyalip perolehan suara Partai Golkar dalam Pemilihan Legislatif 2014. Seperti diketahui, Wakil Gubernur Banten saat ini adalah Rano Karno yang berasal dari PDI Perjuangan. Agus menuturkan, Golkar dan PDI Perjuangan cukup kuat bersaing di Banten.

"Namanya politik biasa, di daerah ini kami disalip, di tempat lain kami salip,” seloroh Agus.

Selain dinasti Atut, kata Agus, Partai Golkar masih memiliki andalan kepala daerah di Banten, seperti Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar dan Wali Kota Cilegon Tb Iman Aryadi.

"Walaupun sedikit, tapi kekuatan kami di luar dinasti Atut," ucap Agus.

Seperti diketahui, Atut dan sejumlah kerabatnya menduduki jabatan-jabatan penting di Banten. Mereka adalah Hikmat Tomet (suami Atut) yang menjadi anggota Komisi V DPR RI; Andhika Hazrumy (anak pertama Atut), anggota DPD dari Provinsi Banten; dan Ade Rosi Khairunnisa (istri Andhika), saat ini Wakil Ketua DPRD Kota Serang.

Selain itu, ada Andiara Aprilia Hikmat (anak kedua Atut), calon anggota DPR RI; Tanto Warsono Arban (suami Andiara), calon anggota DPR RI; Heryani (ibu tiri Atut), Wakil Bupati Pandeglang; Ratu Tatu Chasanah (adik kandung Atut), Wakil Bupati Serang; Tubagus Chaerul Jaman (adik tiri Atut), Wali Kota Serang; dan Airin Rachmi Diany (istri Wawan), Wali Kota Tangerang Selatan.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Sabrina Asril
Editor : Caroline Damanik