Kamis, 24 April 2014

News / Nasional

KPU: Diamankan Lemsaneg, Data Pemilu Tetap Dapat Diakses Masyarakat

Jumat, 27 September 2013 | 20:24 WIB
TRIBUN/DANY PERMANA Anggota Komisi Pemilihan Umum, Hadar Nafis Gumay, bersama Ketua dan anggota lainnya menggelar konferensi pers tentang verifikasi parpol peserta Pemilu 2014, di Kantor KPU, Jakarta, Kamis (25/10/2012).
JAKARTA, KOMPAS.com – Komisi Pemilihan Umum (KPU) membantah tudingan yang mengatakan, pelibatan Lembaga Sandi Negara (Lemsaneg) dalam pengamanan data perolehan suara pada Pemilu 2014 akan menguntungkan Partai Demokrat (PD). KPU menyatakan, masyarakat tetap dapat mengakses data tersebut dan memastikan hasilnya tidak berubah.

“Lemsaneg hanya memastikan pihak luar tidak bisa mengacak-acak data, bukan malah membuat data tidak bisa diakses masyarakat. Data pemilu tetap akan dibuka ke semua pihak. Sebab ini data publik,” ujar Komisioner KPU Hadar Nafis Gumay saat ditemui di kantornya, Jumat (27/9/2013).

Ia mengatakan, KPU tetap memiliki tim tekonologi informasi yang menangani langsung soal data pemilu. Menurutnya, pelibatan Lemsaneg dalam penyelenggaraan pemilu bukan berarti penyerahan seluruhnya penanganan data kepemiluan pada lembaga berbau militer itu.

“Kami punya tim sendiri yang menangani data. Jadi, tidak sepenuhnya diserahkan semua data ke Lemsaneg,” tukasnya.

Hadar menuturkan, pihaknya memastikan akuntabilitas dan transparansi data pemilu terjamin. Pengelolaannya, kata dia, tidak hanya diserahkan kepada satu pihak. Hal itu, lanjutnya, untuk memastikan pengelolaan data transparan dan tidak akan diubah.

Sebelumnya, Direktur Sinergi Masyarakat untuk Demokrasi Indonesia Said Salahudin mengatakan, nota kesepahaman antara KPU dengan Lemsaneg menguntungkan Partai Demokrat (PD). Pasalnya, Lemasaneg bertanggung jawab langsung kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, yang juga Ketua Dewan Pembina PD.

“Lemsaneg itu melapor kepada Presiden. Artinya, sebagai Ketua Parpol, SBY dan Demokrat diuntungkan,” ujar Said, Kamis (26/9/2013) di Jakarta.

Ia mendesak penyelenggara pemilu itu membatalkan kerja sama itu. Menurutnya, Lemsaneg bertugas mengamankan data-data rahasia yang berpotensi membahayakan pertahanan dan keamanan negara.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Deytri Robekka Aritonang
Editor : Hindra Liauw