Sabtu, 1 November 2014

News / Nasional

Pelantikan Pamong Praja IPDN, Kerinduan Berganti Tanggung Jawab

Rabu, 28 Agustus 2013 | 20:54 WIB
DEYTRI ROBEKKA ARITONANG Taruna Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) di Kampus IPDN, Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat.


SUMEDANG, KOMPAS.com - Empat tahun menempuh pendidikan di Kampus Institut Pemeritahan Dalam Negeri (IPDN) tidak hanya menumpuk rindu pada keluarga. Rasa bangga dan haru pun terlihat jelas usai pelantikan Pamong Praja Muda lulusan IPDN Angkatan XX, di Kampus IPDN Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat, Selasa (28/8/2013).

Namun, di depan, tugas pelayanan masyarakat sudah menanti. Teriknya sinar matahari yang menyiram lapangan upacara IPDN tidak menyurutkan semangat dan langkah Hasan Basri, seorang lulusan IPDN untuk berusaha menghubungi orang tuanya. Telepon genggamnya dilekatkan di telinganya, berupaya menghubungi sang ayah yang juga sedang mencarinya.

Wajah Basri memancarkan keresahan dan ketegangan. Matanya yang berkaca-kaca menahan air mata, menyisir lapangan yang dipadati ribuan orang, berharap di sana berdiri dua orang tuanya. “Aaaaa,” sontak Hasan berteriak sambil berlari menuju arah barat.

Dari belakang sang ibu, dia memeluk perempuan yang membesarkannya itu. Dalam suasana penuh haru, sang ayah ikut memeluknya. Kerinduan pemuda asal Makassar, Sulawesi Selatan itu ditumpahkannya saat itu. Lama, tidak ia lepaskan pelukannya. Itulah pertemuan pertama Hasan dengan kedua orang tuanya setelah beberapa bulan perpisahaan sejak terakhir ia pulang ke kampung halamannya.

Terlebih bangga dia, karena dalam pertemuan kali itu dia sudah dilantik menjadi seorang pamong, pelayan masyarakat. “Sesekali saya pulang ke Makassar, tapi ibu dan bapak tidak pernah ke sini (Kampus IPDN Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat). Rindu sekali,” tuturnya dengan logat khas Makassar yang kental.

Bodriah, ibunda Hasan juga tidak mampu menutupi keharuannya bertemu dengan putranya. Sorot kebanggaan terpancar jelas pula di matanya. Tangannya yang berbalut kulit yang sudah mulai keriput tidak lepas menggenggam tangan sang anak, seolah tidak ingin kehilangan.

“Bangga,” katanya singkat menjawab pertanyaan Kompas.com. Usai pelantikan itu, Hasan tetap bertahan di kampus tersebut. Namun, kali ini bukan sebagai praja atau mahasiswa, tetapi sebagai staf.

Lain Bodriah, lain pula kisah yang dialami ibunda Pamong Praja Muda, Syarif. Perempuan yang tidak ingin disebutkan namanya itu lama mencari anak kebanggaannya. Hingga 10 menit berlalu sejak orangtua diizinkan menemui para lulusan IPDN, dia tidak jua dapat menemui putranya. Padahal, orang tua lain sudah bersama anaknya.

“Tolong bantu cari, Mas,” katanya pada seorang lulusan.

Kerinduan juga harus ditahan Pamong Praja Muda asal pendaftaran IPDN Medan, Sumatera Utara, Joko Arif Santoso. Bukan tiga atau empat kali saja dia berusaha menghubungi ibunya melalui telepon genggam sederhana yang dimilikinya. Namun komunikasi tidak juga tersambung.

“Tidak bisa ditelepon,” katanya.

Air mata tidak dapat lagi dia tahan saat berkeliling menyisir lapangan mencari ayah dan ibunya. Dia berjanji bertemu di dekat tiang bendera. Tetapi, ternyata, ratusan orang juga berjanji bertemu kerabatnya di titik itu.

Penantian yang lebih singkat dialami A Ma’arif. Pamong muda yang mendaftar dari Banjarmasin, Kalimantan Selatan (Kalsel) itu hanya perlu waktu selama lima menit hingga dapat bertemu orang tuanya. Ayah Ma’arif, Suharsono mengatakan, dia juga turut mencari anaknya di tengah tanah lapang di belakang Kantor Rektorat IPDN itu.

Suharsono mengaku bangga dan terharu atas kelulusan anaknya. Dia pun bersykur, karena akhirnya sang putra ditugaskan di Pemerintahan Kabupaten Amuntai, Kalsel. “Syukurlah. Tidak jauh-jauh lagi. Bahkan (lokasi) kerja pun sama,” ujar pegawai negeri sipil di Dinas Pemuda dan Olah Raga Amuntai itu.

Jika rindu sudah dilepaskan, bila rasa bangga dan haru telah ditumpahkan, maka sudah saatnya pengabdian diwujudkan. “Laksanakan tugas kalian dengan penuh rasa tanggung jawab, dan dengan sebaik-baiknya. Untuk rakyat berbuatlah yang terbaik,” pesan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam upacara pelantikan sebelumnya.


Penulis: Deytri Robekka Aritonang
Editor : Hindra Liauw