Rabu, 23 April 2014

News / Nasional

Soal Korupsi E-KTP, Ini Komentar Mendagri

Jumat, 2 Agustus 2013 | 18:48 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Terpidana Muhammad Nazaruddin menuding adanya korupsi dalam proyek kartu tanda penduduk elektronik atau E-KTP. Menurut Nazaruddin, ada sejumlah anggota DPR terlibat. Bagaimana tanggapan Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi?

Gamawan mengatakan, apa yang diucapkan Nazaruddin itu merupakan nyanyian lama. Menurut Gamawan, pihaknya tidak terlibat jika ada korupsi. Pasalnya, keterkaitan pihaknya adalah pada proses tender.

"Sebelum (tender) diumumkan, Nazaruddin sudah ditangkap," kata Gamawan di Kantor Presiden, Jakarta, Jumat (2/8/2013).

Gamawan lalu mempertanyakan kapan korupsi itu terjadi. Pasalnya, kata dia, E-KTP itu diuji coba tahun 2008, 2009, dan 2010. Adapun proyek baru berjalan 2011. "Kita kan enggak tahu yang mana. Kalau yang dia katakan yang 2011, Nazaruddin sudah tertangkap, belum selesai tender," kata dia.

Gamawan menjamin tidak ada penyimpangan dalam proses tender. Pihaknya sudah meminta audit Badan Pemeriksa Keuangan. Komisi Pemberantasan Korupsi juga sudah melakukan pemeriksaan proyek tersebut.

Seperti diberitakan, Nazaruddin menuding Ketua Fraksi Partai Golkar di DPR Setya Novanto terlibat kasus dugaan korupsi proyek E-KTP. Kejaksaan pernah mengusut proyek E-KTP, tetapi kemudian dihentikan (SP3) dengan alasan tidak cukup bukti.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Sandro Gatra
Editor : Hindra Liauw