Jumat, 22 Agustus 2014

News / Nasional

Golkar: Mulutmu Harimaumu, Nazar!

Jumat, 2 Agustus 2013 | 17:06 WIB
Kompas.com/SABRINA ASRIL Anggota DPR asal Fraksi Partai Golkar, Bambang Soesatyo.

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Bendahara Umum Partai Golkar Bambang Soesatyo meminta mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin, berhati-hati atas setiap pernyataannya. Bambang menilai sikap Nazar yang kerap menuding banyak politisi bisa berdampak hukum terhadap narapidana kasus korupsi wisma atlet SEA Games.

"Tudingan Nazar itu akan berdampak hukum pada dirinya. Kata peribahasa, mulutmu harimaumu," ujar Bambang saat dihubungi, Senin (2/8/2013).

Bambang mengatakan, dalam proses hukumnya, kesaksian Nazaruddin nanti harus dipertanggungjawabkan kepada aparat penegak hukum. Jika tidak disertai bukti-bukti, lanjut Bambang, maka Nazaruddin bisa terancam pidana karena telah memberikan keterangan palsu dan menyebar fitnah.

"Saya sudah malas komentari orang stres," tukas anggota Komisi III DPR ini.

"Serangan" baru Nazaruddin

Nazaruddin kembali menyebutkan keterlibatan sejumlah politisi dalam berbagai proyek. Ia menyebut Bendahara Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Olly Dondokambey dalam proyek pembangunan gedung pajak dan dugaan korupsi perusahaan penerbangan Merpati. Tak hanya Olly, Ketua Fraksi yang juga Bendahara Umum DPP Partai Golkar, Setya Novanto, juga disebut oleh Nazaruddin.

"Tentang proyek Merpati yang itu juga bagi-baginya di DPR. Waktu itu jutaan dollar dibagi ke semua fraksi. Hampir dapat (uang), terutama Fraksi Demokrat. Yang dibagikan waktu itu untuk ketua fraksinya di Golkar ke Novanto, PDI-P ke Olly," beber Nazaruddin.

Dia mengaku semua detail telah disampaikan ke KPK. Di sisi lain, Nazar juga menyeret lagi nama politisi Partai Demokrat, Munadi Herlambang. Ia mengaku diperintah oleh Munadi soal pembelian saham PT Garuda Indonesia. Pembelian saham PT Garuda Indonesia ini ditengarai berasal dari dana hasil korupsi proyek wisma atlet SEA Games.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Sabrina Asril
Editor : Hindra Liauw