Perbedaan Politikus dan Teknokrat Versi Kalla - Kompas.com

Perbedaan Politikus dan Teknokrat Versi Kalla

Suhartono
Kompas.com - 15/07/2013, 09:29 WIB
KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHO Mantan Wakil Presiden dan Ketua PMI, Jusuf Kalla.

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Mantan Wakil Presiden RI M Jusuf Kalla mengungkapkan perbedaan antara politikus dan teknokrat. Hal itu disampaikannya di hadapan mahasiswa dan calon mahasiswa Institut Teknologi Bandung (ITB), Jawa Barat, Minggu (14/7/2013).

"Politik yang menjadi dasar kegiatan politikus selalu identik dengan kekuasaan. Kehadiran demokrasi mengaturnya agar politik dijalankan dengan demokratis," kata Kalla, mengawali pemaparannya saat seorang mahasiswa menanyakan, mengapa politik lebih dominan daripada teknologi.

Dalam praktiknya, politik juga selalu menjadi ajang yang menarik media massa dan selalu menjadi sumber untuk memperebutkan kekuasan. Oleh karena itu, politik paling populer.

"Jadi, kalau orang politik atau politikus tengah bekerja, prosesnya selalu membuat ramai atau daya tarik tersendiri, apalagi mereka bekerja di lapangan, yang terlihat oleh publik sehari-hari. Intinya, belum ada hasilnya, tetapi politikus sudah ramai di publik," ujar Kalla, disambut tawa mahasiswa.

Berbeda dengan teknolog dan teknokrat yang bekerja untuk menghasilkan suatu teknologi atau temuan baru bagi kehidupan masa datang. "Mereka bekerja di laboratorium atau bengkel dan ruang penelitian secara diam-diam, yang juga adakalanya dan sering tidak diketahui oleh publik sama sekali. Namun, jika dia berhasil menemukan sesuatu yang besar dan penting serta bermanfaat bagi masyarakat, temuannya dan dia sendiri akan dicari-cari wartawan dan menjadi orang terkenal karena dipublikasikan," tambah Kalla.

Sekarang, lanjut Kalla, mahasiswa tinggal memilih profesi yang tepat dan relevan dengan bakatnya dan kemampuan serta talentanya. "Mau jadi politikus atau teknolog?" tanyanya.

Kalla sendiri menyatakan bersyukur karena dia sudah digariskan menjadi pengusaha karena lingkungan keluarganya yang memang pengusaha sejak di Makassar, Sulawesi Selatan. Sebagai pengusaha tentunya Kalla pernah memodali politikus dan para teknolog bekerja.

PenulisSuhartono
EditorInggried Dwi Wedhaswary
Komentar

Terkini Lainnya

Aris Wahyudi akan Dijerat Pasal Pornografi dan Perdagangan Orang

Aris Wahyudi akan Dijerat Pasal Pornografi dan Perdagangan Orang

Megapolitan
Wiranto Minta Polemik Pembelian 5.000 Senjata Ditutup

Wiranto Minta Polemik Pembelian 5.000 Senjata Ditutup

Nasional
Napi Narkoba Kabur Saat Hujan Deras dan Mati Listrik di Lapas Parepare

Napi Narkoba Kabur Saat Hujan Deras dan Mati Listrik di Lapas Parepare

Regional
Beban Kerja dan Penyerapan Anggaran Tiap SKPD Berbeda, DPRD DKI Usul Skema TKD Dirombak

Beban Kerja dan Penyerapan Anggaran Tiap SKPD Berbeda, DPRD DKI Usul Skema TKD Dirombak

Megapolitan
Poltracking: Elektabilitas Nurdin Halid-Aziz Tertinggi Jelang Pilgub Sulsel

Poltracking: Elektabilitas Nurdin Halid-Aziz Tertinggi Jelang Pilgub Sulsel

Regional
TNI AU Tak Bermaksud Sanggah Pernyataan Panglima Soal Senjata Ilegal

TNI AU Tak Bermaksud Sanggah Pernyataan Panglima Soal Senjata Ilegal

Nasional
Luruskan Pernyataan Panglima, Wiranto Sebut 500 Pucuk Senjata untuk Pendidikan BIN

Luruskan Pernyataan Panglima, Wiranto Sebut 500 Pucuk Senjata untuk Pendidikan BIN

Nasional
Start dari Urutan Ke-5, Marquez Juarai Balapan GP Aragon

Start dari Urutan Ke-5, Marquez Juarai Balapan GP Aragon

Olahraga
Sejak Pertama Kali Diluncurkan, Nikahsirri.com Dapat 2.700 Klien

Sejak Pertama Kali Diluncurkan, Nikahsirri.com Dapat 2.700 Klien

Megapolitan
Survei Pilkada Jatim: Pemilih 'Cuek' ke Khofifah, yang 'Galau' ke Gus Ipul

Survei Pilkada Jatim: Pemilih "Cuek" ke Khofifah, yang "Galau" ke Gus Ipul

Regional
Begini Modus Operasi Dugaan Pornografi di Situs Nikahsirri.com

Begini Modus Operasi Dugaan Pornografi di Situs Nikahsirri.com

Megapolitan
Kadis Perumahan DKI: Kalau Dia Membubarkan Ibadah Lagi, Keluarkan dari Rusun

Kadis Perumahan DKI: Kalau Dia Membubarkan Ibadah Lagi, Keluarkan dari Rusun

Megapolitan
Panjat Tembok, Napi Narkoba Kabur dari Lapas Kelas II Kota Parepare

Panjat Tembok, Napi Narkoba Kabur dari Lapas Kelas II Kota Parepare

Regional
Diduga Tidak Bisa Berenang, Santri Cilik Tewas Tenggelam

Diduga Tidak Bisa Berenang, Santri Cilik Tewas Tenggelam

Regional
Daftar Juara Jepang Terbuka 2017, Indonesia Raih Satu Gelar

Daftar Juara Jepang Terbuka 2017, Indonesia Raih Satu Gelar

Olahraga

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM