Sabtu, 2 Agustus 2014

News / Nasional

Capres Hasil Konvensi Demokrat Bisa "Lompat Pagar", asal...

Rabu, 10 Juli 2013 | 14:12 WIB
Kompas.com/SABRINA ASRIL Ketua Fraksi Partai Demokrat Nurhayati Ali Assegaf.

Terkait


JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Umum DPP Partai Demokrat Nurhayati Ali Assegaf mengatakan, aturan menjadi calon presiden melalui bursa konvensi Partai Demokrat tidak mengikat. Menurutnya, figur yang dianggap layak mengikuti seleksi diberi kebebasan untuk loncat menjadi calon presiden dari partai lain bila presidential threshold Partai Demokrat tak memenuhi ambang batas yang ditentukan.

Ia menjelaskan, figur yang diusung menjadi capres dari jalur konvensi secara otomatis akan menjadi kader Partai Demokrat. Akan tetapi, pilihan selanjutnya menjadi wewenang figur bersangkutan bila hasil pemilihan legislatif di luar prediksi dan menyebabkan Demokrat tak bisa mengusung capresnya sendiri.

"Menjadi kader atau tidak, itu pilihan, biasa dalam demokrasi. Tapi kalau sudah diusung jadi capres dia jadi kader Demokrat," kata Nurhayati, di Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (10/7/2013).

Ketua Fraksi Partai Demokrat di DPR ini mengungkapkan, jalur konvensi merupakan peluang bagi figur potensial yang ingin menjadi capres tanpa masuk partai politik. Hal ini dilakukan untuk menata demokrasi dan menghilangkan oligarki partai politik.

"Mudah-mudahan bisa diikuti oleh yang lain, dan partisipasi masyarakat bisa ikut," ujarnya.

Konvensi calon presiden Partai Demokrat akan dikendalikan oleh tujuh anggota. Dari tujuh anggota itu, tokoh independen akan mendominasi dengan mengisi empat slot, dan tiga lainnya berasal dari internal Partai Demokrat. Tugas utama komite adalah menjaring kandidat yang dianggap layak mengikuti konvensi.

Penjaringan dilakukan sesuai dengan tujuh aturan pokok yang telah ditetapkan. Adapun tujuh aturan pokok dalam konvensi Partai Demokrat adalah sebagai berikut: Pertama, sistem konvensi digelar semi terbuka. Artinya, peserta konvensi bisa berasal dari non kader Partai Demokrat. Konvensi adalah seleksi dan dilaksanakan secara transparan. Konvensi ini melibatkan rakyat dalam pemilihan dan penetapan pemenang konvensi, serta tidak ada penyisihan di tengah jalan kecuali kandidat yang bersangkutan mengundurkan diri.

Kedua, mengenai organisasi konvensi nantinya akan dibentuk komite konvensi yang bertugas menyelenggarakan semua kegiatan seleksi dan konvensi. Pimpinan dan keanggaotaan komite konvensi merupakan paduan tokoh Partai Demokrat dan tokoh-tokoh independen. Komite konvensi ini bertanggung jawab kepada Majelis Tinggi Partai Demokrat.

Ketiga, peserta konvensi berasal dari kader dan non kader Partai Demokrat serta memenuhi syarat yang ditentukan dalam konvensi. Komite konvensi akan melakukan penjaringan kepada mereka yang cocok (eligible) sebagai kandidat. Selain itu, seluruh kandidat diminta untuk menandatangani dan menjalankan kode etik konvensi. Komite konvensi akan memberikan sanksi kepada kandidat yang melakukan pelanggaran.

Keempat, seleksi akan berupa pengenalan kandidat kepada masyarakat oleh komite konvensi. Wawancara media juga akan diatur oleh komite konvensi, termasuk debat antar-kandidat. Kandidat dapat melaksanakan kegiatan lain di luar kegiatan resmi komite konvensi, sesuai dengan aturan konvensi.

Kelima, tahapan konvensi berlangsung selama delapan bulan, mulai September 2013 sampai April 2014, dan dilaksanakan dua tahap. Tahap pertama September-Desember 2013, semua kegiatan dilaksanakan kecuali debat antar-kandidat. Tahap kedua, Januari-April 2014, semua kegiatan dilaksanakan termasuk debat antar-kandidat. Komite konvensi akan menentukan nama peserta konvensi pada akhir Agustus 2013.

Keenam, peserta konvensi atau kandidat tidak dipungut biaya. Dalam semua kegiatan konvensi yang diselenggarakan, biaya ditanggung oleh komite konvensi. Biaya konvensi berasal dari sumber-sumber yang sah dan halal. Biaya untuk kegiatan kandidat yang dilakukan di luar konvensi disediakan oleh kandidat itu sendiri, diwajibkan berasal dari sumber yang sah dan halal.

Ketujuh, penentuan pemenang konvensi akan ditentukan selambat-lambatnya pada Mei 2014 setelah pemilihan legislatif dan sebelum pemilihan presiden. Pemenang konvensi didasarkan pada hasil survei dan bukan ditentukan oleh kader Partai Demokrat semata. Misalnya melalui voting DPP, DPD, DPC Partai Demokrat. Survei dilakukan dua kali oleh tiga lembaga survei yang independen dan kredibel. Hasil survei akan diumumkan ke publik secara transparan oleh komite konvensi.

Penulis: Indra Akuntono
Editor : Inggried Dwi Wedhaswary