Masih Beri Ruang buat Munarman, "TV One" Juga Dikecam - Kompas.com

Masih Beri Ruang buat Munarman, "TV One" Juga Dikecam

Haryo Damardono
Kompas.com - 28/06/2013, 18:35 WIB
TRIBUNNEWS/BIAN HARNANSA Munarman


JAKARTA, KOMPAS.com
— Selain mengecam Munarman, Yayasan LBH Indonesia (YLBHI) dan 15 LBH di Indonesia juga menyesali sikap stasiun televisi TV One yang masih memberi ruang buat Munarman.

TV One dinilai masih terus memberikan panggung dan kesempatan kepada pelaku kekerasan dan pelaku intoleransi untuk berbicara dan menunjukkan semangat kebencian dan permusuhan di tayangan atau program-program acaranya.

Mereka menuntut TV One untuk meminta maaf dan tidak lagi mengundang narasumber seperti Munarman yang jelas-jelas telah berulang kali melakukan kekerasan dan diputus bersalah oleh pengadilan.

Selain itu, Komisi Penyiaran Indonesia diminta memberikan teguran keras dan sanksi kepada TV One sesuai dengan kode etik dan peraturan tentang penyiaran.

Munarman dikecam karena menyiramkan air teh kepada sosiolog UI Tamrin Amal Tomagola saat menjadi pembicara dalam acara talkshow "Apa Kabar Indonesia Pagi" di TV One pada Jumat (28/6/2013) di Wisma Nusantara, Jakarta Pusat. Munarman menyiramkan air teh yang dihidangkan kepada Tamrin, yang sama-sama sebagai narasumber.

Tindakan buruk ini dilakukan saat diskusi dengan tema membahas pelarangan sweeping tempat hiburan malam. Saat itu, Karopenmas Polri Brigjen (Pol) Boy Rafli Amar menjadi narasumber live dari Mabes Polri.

"Tindakan ini bukan semata tindakan spontan lepas kontrol dalam sebuah diskusi, tapi tindakan ini adalah tindakan yang kongruen dengan tindakan kekerasan yang FPI dan Munarman lakukan di tempat dan waktu lain," kata Direktur LBH Jakarta Febi Yonesta.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    PenulisHaryo Damardono
    EditorTri Wahono
    Komentar

    Terkini Lainnya

    Panik Usai Seruduk Motor, Sopir Fortuner Tabrak 2 Pemotor Lain hingga Tewas

    Panik Usai Seruduk Motor, Sopir Fortuner Tabrak 2 Pemotor Lain hingga Tewas

    Regional
    Pengacara Destiara Bawa Bukti Baru soal Laporannya terhadap Wali Kota Kendari Terpilih

    Pengacara Destiara Bawa Bukti Baru soal Laporannya terhadap Wali Kota Kendari Terpilih

    Megapolitan
    Jusuf Kalla: Tak Mungkin Ada Dua Cagub Golkar di Pilkada Jabar

    Jusuf Kalla: Tak Mungkin Ada Dua Cagub Golkar di Pilkada Jabar

    Nasional
    Baru Bebas, Aman Abdurrahman Kembali Jadi Tersangka Terkait Bom Thamrin

    Baru Bebas, Aman Abdurrahman Kembali Jadi Tersangka Terkait Bom Thamrin

    Nasional
    Tertibkan Bangunan, Satpol PP Temukan Kondom Berserakkan di Objek Wisata

    Tertibkan Bangunan, Satpol PP Temukan Kondom Berserakkan di Objek Wisata

    Regional
    Dari Mana Sumber Dana First Travel Berangkatkan Umrah Seluruh Jemaah?

    Dari Mana Sumber Dana First Travel Berangkatkan Umrah Seluruh Jemaah?

    Megapolitan
    Ganjar Pranowo: Selama Ini Saya Nyaman dengan Pak Heru...

    Ganjar Pranowo: Selama Ini Saya Nyaman dengan Pak Heru...

    Regional
    Mereka yang Rela Tinggalkan Pekerjaan demi Laga Timnas Indonesia Vs Vietnam

    Mereka yang Rela Tinggalkan Pekerjaan demi Laga Timnas Indonesia Vs Vietnam

    Regional
    Ratusan Penerbangan Dibatalkan Saat Topan Hato Dekati Hongkong

    Ratusan Penerbangan Dibatalkan Saat Topan Hato Dekati Hongkong

    Internasional
    Soal Pilpres, Zulkifli Hasan Tak Bermimpi Jadi Capres atau Cawapres

    Soal Pilpres, Zulkifli Hasan Tak Bermimpi Jadi Capres atau Cawapres

    Nasional
    Setelah di SPMN 13, PDAM Kota Tangerang Akan Pasang Keran Air Siap Minum di Sekolah Lain

    Setelah di SPMN 13, PDAM Kota Tangerang Akan Pasang Keran Air Siap Minum di Sekolah Lain

    Megapolitan
    Hadapi Kekeringan, Ganjar Minta Masyarakat Menabung Air

    Hadapi Kekeringan, Ganjar Minta Masyarakat Menabung Air

    Regional
    Pemuda Memerkosa Murid SMP dengan Iming-iming Sepatu Baru

    Pemuda Memerkosa Murid SMP dengan Iming-iming Sepatu Baru

    Megapolitan
    Pemerintah Dukung Segala Upaya Penguatan KPK

    Pemerintah Dukung Segala Upaya Penguatan KPK

    Nasional
    Djarot Prediksi Timnas Sepak Bola Indonesia Kalahkan Vietnam 2-1

    Djarot Prediksi Timnas Sepak Bola Indonesia Kalahkan Vietnam 2-1

    Megapolitan