Rabu, 30 Juli 2014

News / Nasional

Identitas Pelaku Bom Bunuh Diri Poso Sudah Diketahui

Selasa, 18 Juni 2013 | 18:23 WIB

Berita terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Identitas pelaku bom bunuh diri di Markas Polres Poso, Sulawesi Tengah, akhirnya diketahui. Pelaku bernama Zaenul Arifin alias Arif Petak kelahiran 26 Juni 1979, asal Lamongan, Jawa timur. Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Komisaris Besar Agus Rianto mengatakan, identitas pelaku diketahui setelah hasil tes DNA dinyatakan cocok dengan ibu kandungnya, Jumaroh.

"Kemarin sudah nyatakan terpenuhi atas nama Ibu Jumaroh dari Lamongan, Jawa Timur. Dia ibu kandung korban sekaligus pelaku yang identitasnya Zaenul Arifin alias Arif Petak," ujar Agus di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (18/6/2013).

Sebelumnya, sempat beberapa keluarga menyatakan kenal dengan sosok pelaku. Namun, hasil tes DNA negatif, hingga akhirnya hanya Jumaroh yang dinyatakan positif dan memiliki data Arif. Arif juga diketahui memiliki istri bernama Fatimah (23). Kepolisian pun akan meminta keterangan sejumlah keluarga Arif.

"Masih pendalaman terus. Ini, kan baru kemarin, tentunya pihak keluarga belum bisa mendalam. Akan kami komunikasikan perkembangannya," terang Agus.

Diberitakan sebelumnya, aksi bom bunuh diri terjadi di antara pos jaga Mapolres Poso dan masjid pukul 08.03 Wita. Ledakan bom terjadi dua kali. Tubuh pria itu dan motor yang dikendarainya hancur. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu. Pelaku diduga menggunakan bom tupperware atau bom yang diletakan dalam wadah plastik.

Pelaku diduga kelompok teroris Poso pimpinan Santoso yang saat ini masih buron. Polisi juga mendalami keterkaitan eksekutor bom bunuh diri itu dengan Basri alias Bagong alias Ayas, narapidana yang melarikan diri dari Lembaga Pemasyarakatan Klas II Ampana, Kabupaten Tojo Una Una, Sulawesi Tengah, April lalu.


Penulis: Dian Maharani
Editor : Hindra