Minggu, 23 November 2014

News / Nasional

PKS bak di Pusaran Badai

Senin, 13 Mei 2013 | 15:26 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Pakar komunikasi politik Universitas Indonesia (UI), Effendi Ghazali, menilai Partai Keadilan Sejahtera tengah dihantam badai serupa yang menghantam Partai Demokrat. Jika panik dan gegabah, bukan tidak mungkin citra PKS akan terus merosot dan hancur. Effendi menyampaikan, beratnya badai yang menerpa PKS dikarenakan kasus dugaan korupsi dan tindak pidana pencucian uang terus merambat ke hal-hal lain yang tak kalah sentimen.

Hal tersebut, misalnya, terkait aliran dana Ahmad Fathanah ke sejumlah wanita cantik. Fathanah adalah orang dekat mantan Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaaq. "Ini merupakan ujian yang serius. Bahkan, bisa dibilang sama seriusnya dengan badai yang menimpa (Partai) Demokrat karena bunga-bunganya lebih banyak dan langsung menyentuh partai. Yang soal perempuan, pemberian uang, lalu mobilnya itu dibawa ke markas partai, dan sebagainya," kata Effendi, di Jakarta, Senin (13/5/2013).

Sebelumnya, Effendi menganggap langkah PKS yang melaporkan KPK ke Mabes Polri berpotensi menjadi bumerang. Kalau tak cermat dan salah mengambil langkah, nama baik partai yang akan semakin terpuruk. PKS menuding KPK melakukan perbuatan tidak menyenangkan, mencemarkan nama baik, dan melakukan pembohongan publik.

Wakil Sekretaris Jenderal PKS Fahri Hamzah mengatakan, pihaknya tidak melaporkan KPK secara institusi, tetapi sebatas oknum di internal KPK. Adapun oknum KPK yang akan dilaporkan ke kepolisian adalah 10 penyidik yang mendatangi kantor DPP PKS dan Juru Bicara KPK Johan Budi.

"Ini tidak ada hubungannya dengan institusi, ini hubungannya dengan 10 orang yang datang ke PKS dan Johan Budi yang membuat pernyataan yang fatal," kata Fahri.


Penulis: Indra Akuntono
Editor : Hindra