Kamis, 27 November 2014

News / Nasional

Situs Web Kementerian Pertahanan Diusili Peretas

Sabtu, 11 Mei 2013 | 11:14 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Lagi-lagi situs web milik pemerintah yang berdomain ".go.id" diusili hacker atau peretas. Kali ini, situs Direktorat Jenderal Potensi Pertahanan Kementerian Pertahanan (Dirjen Pothan Kemenhan) yang menjadi korban.

Pelaku mengubah tampilan halaman muka salah satu sub-domain situs web Kemenhan itu dengan latar belakang warna hitam yang bergambar seseorang tengah menggunakan komputer serta pesan dalam teks berwarna putih dan merah.

Berikut pesan yang ditinggalkan pelaku:

"Oops Myanmar Hacker Was Here"

"Hello Indonesia Goverment , You should be proud with uneducated Indo script kiddies. coz they believe ( defacing / Ddosing ) to the other country websites is the best solution for them. If you would sympathize the white programmers/developers of your country & how they are feeling. you can catch such script kiddies. coz CVT are ready to provide those skiddies Informations."

Artinya dalam bahasa Indonesia kira-kira sebagai berikut:

"Oops peretas Myanmar di sini"

"Halo Pemerintah Indonesia, Anda seharusnya bangga terhadap pengguna script amatir asal Indonesia karena mereka percaya mengubah tampilan situs web atau menyerang dengan cara DDoS kepada situs web negara lainnya adalah solusi terbaik buat mereka. Tetapi, jika Anda bersimpati kepada programer/developer baik-baik di negara Anda dan bagaimana perasaan mereka, Anda bisa menangkap pengguna script amatir semacam itu karena CVT siap memberikan informasi mengenai mereka."

Di halaman tersebut, peretas meninggalkan alamat Facebook Cyber Vampire Team dengan alamat di http://facebook.com/cvtteam. Belum diketahui apakah pelakunya peretas dari dalam negeri atau dari Myanmar seperti ditulis di halaman tersebut.

Tak lama setelah aksi terebut, situs tersebut tak dapat diakses. Hanya muncul pesan "Error" saat dibuka.


Editor : Tri Wahono