Sabtu, 1 November 2014

News / Nasional

Polisi Militer di Pabrik Kuali, Ini Respons KSAD

Rabu, 8 Mei 2013 | 21:48 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Anggota TNI dituduh terlibat dalam perbudakan di Bayur Opak, Desa Lebak Wangi, Tangerang, Banten, lantaran kerap terlihat berada di lokasi. Bagaimana tanggapan Kepala Staf TNI AD Jenderal (TNI) Pramono Edhie Wibowo?

Pramono mengatakan, laporan yang dia terima, keberadaan anggota Polisi Militer (PM) di lokasi hanya untuk menjual kayu bakar ke pabrik. Kayu itu dipakai untuk produksi kuali.

"Jadi hubungannya itu bukan berarti mem-backing. Hubungannya menjual kayu bakar kira-kira lima kali. Itu saja hubungannya," kata Pramono di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (8/5/2013).

Apakah anggota PM itu tahu aktivitas di dalam pabrik, khususnya terkait perlakuan tidak manusiawi yang dialami para buruh? Pramono mengatakan, anggota PM itu bisa saja mengetahui dan bisa juga tidak. "Pemeriksaan masih berjalan," katanya.

Seperti diberitakan, pengakuan aktivis Kontras yang ikut dalam pembebasan para buruh, terlihat satu anggota PM saat kepolisian datang. Ia sempat masuk ke dalam pabrik lalu meninggalkan pabrik.

Selain anggota PM, pengakuan para buruh, anggota Brimob juga kerap terlihat di lokasi. Anggota Polsek setempat juga secara rutin datang dengan mobil dinas. Namun, kepolisian belum menemukan adanya keterlibatan polisi dalam kasus tersebut.


Penulis: Sandro Gatra
Editor : Hindra