Jumat, 28 November 2014

News / Nasional

Syamsu Djalal: Kopassus kalau Menembak Satu Nyawa Satu Peluru

Senin, 1 April 2013 | 15:43 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Mantan Danpuspom Mayjen TNI (Purn) Syamsu Djalal mengatakan sangat tidak mungkin anggota TNI, terlebih pasukan khusus seperti Kopassus, menembakkan senjatanya secara berkali-kali untuk melumpuhkan lawannya.

"Kopassus itu kalau menembak satu nyawa satu peluru," ucapnya di Phoenam Cafe, Jakarta Pusat, Senin (1/4/2013).

Hal ini terkait penyerangan ke Lapas Cebongan, Sleman, oleh gerombolan bersenjata. Pelaku merangsek ke dalam lapas kemudian menembak empat orang narapidana hingga tewas.

Syamsu mengatakan, pasukan Kopassus dilatih untuk tidak sembarang menembak dan jika memang diharuskan menembak, tembakan yang dilepaskan harus langsung dapat mengenai target sasaran dan melumpuhkannya.

Ia lantas membanding-bandingkan dengan penyergapan teroris di sebuah rumah di daerah Temanggung beberapa waktu lalu. Saat itu, pasukan Densus 88 tak henti menyerang dengan cara menembaki sebuah rumah untuk melumpuhkan teroris.

Pihaknya juga menampik bahwa anggota Kopassus tidak pernah memakai rompi berwarna hitam lengkap dengan atribut, seperti helm dan lainnya. "Tidak ada itu rompi hitam. Adanya rompi loreng berlumuran darah," kata Syamsu.

Sebelumnya, dari hasil penyelidikan sementara, polisi menemukan sejumlah butir selongsong peluru kaliber 7,62 yang digunakan untuk menembak empat tahanan di Lapas Kelas II B Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Pelaku penembakan diduga menggunakan senapan laras panjang AK-47 dan pistol jenis FN.

Gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang lapas, Sabtu (23/3/2013) dini hari. Dalam peristiwa itu, empat tersangka kasus pembunuhan anggota Kopassus, Sersan Satu Santosa, ditembak mati.

Keempatnya ialah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait.

Serangan pelaku dinilai sangat terencana. Mereka melakukan aksinya dalam waktu 15 menit dan membawa CCTV lapas. Pelaku diduga berasal dari kelompok bersenjata yang terlatih.


Penulis: Zico Nurrashid Priharseno
Editor : Tri Wahono