Senin, 24 November 2014

News / Nasional

Presiden Instruksikan Penyelesaian Segera Insiden OKU

Jumat, 8 Maret 2013 | 04:28 WIB

Terkait

BUDAPEST, KOMPAS.com — Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menginstruksikan penyelesaian segera insiden pembakaran Mapolres Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan, agar peristiwa itu tidak melebar.

"Cegahlah yang seperti itu, segera atasi, konsolidasi, dan jangan sampai melebar," kata Presiden Yudhoyono dalam keterangan persnya di Budapest, Kamis (7/3/2013) petang waktu setempat.

Presiden telah melakukan komunikasi langsung dengan Kapolri Jenderal Polisi Timur Pradopo terkait konflik antara anggota Polri dan prajurit TNI itu. "Saya tahu Panglima TNI, Kapolri, dan Pangdam telah bekerja (untuk menyelesaikan insiden itu)," katanya.

Presiden juga meminta semua pihak untuk bisa menahan diri dan menyebut insiden itu sebagai "contoh yang kurang baik".

Sebelumnya, Juru Bicara Presiden Julian A Pasha mengatakan bahwa Presiden telah menerima laporan langsung dari Kapolri mengenai insiden itu sekitar pukul 06.00 waktu Hongaria.

Menurut Julian, Presiden memerintahkan Kapolri berangkat ke Ogan Komering Ulu untuk berkoordinasi dengan Kapolda Sumatera Selatan dan Pangdam Sriwijaya.

Saat ditanya mengenai kondisi terakhir, Julian mengatakan bahwa sejauh ini belum ada laporan lagi, tetapi tim dari Kepolisian dan Angkatan Darat telah masuk ke lokasi. "Sekarang masih menunggu hasil investigasi. Dilaporkan masih diselidiki, Presiden masih nunggu investigasi dari lapangan," katanya.

Julian mengatakan, biasanya Presiden akan menerima laporan dari Menko Polhukam Djoko Suyanto mengenai situasi di Tanah Air saat tiba di Halim Perdanakusuma. Presiden dijadwalkan kembali tiba di Tanah Air pada 9 Maret 2013.

Sebelumnya diberitakan, puluhan anggota TNI menyerang dan membakar Mapolres Ogan Komering Ulu, Batu Raja, Sumatera Selatan, Kamis pagi, mengakibatkan empat anggota polisi mengalami luka tusuk.

Para anggota TNI itu menuntut pengungkapan kasus penembakan salah satu anggota TNI, Pratu Hery, yang tertembak anggota kepolisian Brigadir Wijaya pada Januari lalu.

Ikuti berita selengkapnya dalam liputan: Polres OKU Dibakar TNI


Editor : A. Wisnubrata
Sumber: