Survei Jeblok, Senior Demokrat Minta SBY Turun Tangan - Kompas.com

Survei Jeblok, Senior Demokrat Minta SBY Turun Tangan

Kompas.com - 03/02/2013, 19:24 WIB

JAKARTA, KOMPAS.comSurvei memperkirakan, perolehan suara Partai Demokrat pada Pemilu 2014 bakal jeblok. Senior partai pun sontak meminta Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono turun tangan segera. Kasus korupsi dan pemberitaan tentang figur unsur pimpinan menjadi dugaan penyebab bakal anjloknya suara Partai Demokrat.

"Hasil survei partai terus turun dari waktu ke waktu. Kami tak ingin akhirnya benar-benar jeblok. Sudah saatnya Ketua Dewan Pembina turun tangan," kata Sekretaris Majelis Tinggi Dewan Pimpinan Pusat Partai Demokrat Jero Wacik di Jakarta, Minggu (3/2/2013). Dalam konferensi pers di kediamannya, Jero mengatakan, beberapa tokoh senior di Partai Demokrat menganalisis penyebab utama perkiraan jebloknya suara adalah lantaran sejumlah kasus korupsi yang menjerat tokoh-tokoh partai ini.

Pemberitaan terkait Ketua Umum Partai Demokrat juga disebut punya andil bakal turunnya perolehan suara. "Yang juga menjadi bulan-bulanan pers, saya mesti terbuka, ya, ketua umum kami, Pak Anas," kata Menteri ESDM ini.

Kedua persoalan tersebut, menurut Jero, menyebabkan masyarakat mengaitkan nama Partai Demokrat dengan kasus korupsi. Jika SBY tidak segera turun tangan, imbuh dia, Partai Demokrat akan berada di ambang kehancuran. "Kalau tidak segera ditangani, bisa-bisa nanti turun ke 6 persen, terus ke 4 persen, akhirnya malah enggak lolos threshold. Hancurlah partai kami," katanya.

Sebelumnya, hasil survei dari Saiful Mujani Research & Consulting memperlihatkan, jika pemilu digelar hari ini, perolehan suara Partai Demokrat akan jeblok. Survei itu mendapati, Partai Golkar dan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang bakal melenggang.

Data survei ini, ujar Jero, menggelisahkan para petinggi Partai Demokrat. Bahkan, lima menteri dari partai pemenang Pemilu 2009 tersebut langsung berkoordinasi begitu mendengar hasil survei itu.

Jero pun mengaku mendapat telepon dari beberapa gubernur. Dia menyebutkan, telepon datang setidaknya dari Gubernur Jawa Timur, Gubernur Jambi, Gubernur NTB, dan Gubernur Sulut. "Semuanya sepakat meminta SBY turun tangan," katanya.

Berita terkait dapat dilihat pada topik Geliat Politik Jelang Pemilu 2014


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorPalupi Annisa Auliani

    Close Ads X