Senin, 22 Desember 2014

News / Nasional

Korban Tewas Bentrok Lampung Selatan Bertambah

Selasa, 30 Oktober 2012 | 00:50 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Bentrok susulan antar-warga di Desa Balinuraga, Way Panji, Lampung Selatan, Senin (29/10/2012), bertambah menjadi enam orang.

"Korban meninggal dunia sementara enam orang. Rumah terbakar 16 unit, luka-luka tiga orang," ujar Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Lampung Ajun Komisaris Besar Sulistyaningsih saat dihubungi pada Senin (29/10/2012) malam.

Menurut Sulistyaningsih, situasi desa tersebut kini berangsur pulih. Meski demikian, petugas masih berjaga di sekitar lokasi, dan mengimbau warga untuk tenang agar tidak terjadi bentrok susulan.

Warga Desa Balinuraga pun telah dievakuasi untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan.

"Warga Bali sebagian dievakuasi, dibawa ke SPN Kemiling," terangnya.

Sementara itu, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar mengungkapkan, kepolisan tengah mencari orang yang diduga menjadi dalang terjadinya peristiwa tersebut.

"Sedang diselidiki. Yang jelas lagi dicari provokatornya," ujar Boy.

Seperti diberitakan sebelumnya, bentrok terjadi antara warga asli Lampung di Desa Agom, Kecamatan Kalianda, dan beberapa desa sekitarnya, serta warga keturunan Bali di Desa Balinuraga, Kecamatan Way Panji, Sabtu (26/10/2012) sekitar pukul 23.00 WIB.

Massa Desa Agom menyerbu Desa Balinuraga dengan membawa parang, pedang, golok, celurit, bahkan senapan angin.

Kabarnya bentrok antar-warga ini berawal ketika pemuda Desa Balinuraga mengganggu dua gadis warga Desa Agom yang sedang mengendarai sepeda motor, hingga terjatuh dan mengalami luka-luka.

 


Penulis: Dian Maharani
Editor : Ervan Hardoko