Selasa, 29 Juli 2014

News / Nasional

Survei: Perolehan Suara Demokrat Merosot Tajam di 2014

Minggu, 14 Oktober 2012 | 17:43 WIB

Berita terkait

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Perolehan suara Partai Demokrat pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2014 diprekdiksi merosot tajam. Partai biru itu diramalkan kalah dari Partai Golkar dan PDI Perjuangan. Perolehan suara Demokrat diperkirakan menurun 12 persen atau hampir dua pertiga dari hasil Pemilu 2009.

Temuan ini merupakan hasil riset nasional Saiful Mujani Research Center yang disampaikan dalam acara Rilis Survei Nasional dan Diskusi bertajuk Kecenderungan Swing Voter Pemilih Partai Menjelang Pemilu 2014 di Hotel Grand Hyatt, Jakarta, Minggu (14/10/2012).

Survei tersebut dilakukan melalui wawancana tatap muka pada 5-16 September 2012 terhadap 1.219 responden yang tersebar di seluruh Indonesia. Setiap responden diajukan pertanyaan terbuka (top of mind), mengenai partai mana atau calon dari partai mana yang akan dipilih jika Pemilu diadakan sekarang.

Hasilnya, sebanyak 14 persen mengatakan memilih Partai Golkar, kemudian 9 persen memilih PDI-Perjuangan, lalu Partai Demokrat di posisi ketiga dengan pemilih 8 persen. Urutan selanjutnya, Partai Nasdem dengan 4 persen, lalu Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra), Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) masing-masing 3 persen, lalu Partai Amanat Nasional (PAN) dengan perolehan suara 2 persen, terakhir, Partai Hanura dengan sebesar 0,5 persen.

Menurut hasil survei, pemilih Partai Demokrat adalah yang paling kurang stabil. Rata-rata hanya sepertiga pemilih Demokrat 2009 yang kembali memilih partai tersebut hampir sepanjang 2012. Selebihnya, sekitar dua pertiganya, pindah ke partai lain atau mengambang (swing voter).

Grace Natalie selaku pemapar hasil survei mengatakan, sekitar 20 persen dari pemilih Demokrat pada Pemilu 2009 belum memutuskan memilih partai apa. Kemudian sisanya memilih partai lain. Paling banyak, mereka tertarik beralih ke Partai Golkar.

Dijelaskannya, peta kekuatan partai pada 2014 tentunya masih bisa berubah. Apalagi, jumlah pemilih mengambang atau swing voter berdasarkan hasil survei ini masih cukup besar yakni 50 persen.

"Swing voter bisa membuat partai papan atas turun tajam seperti yang dialami PDI-P pada 1999-2004 atau Golkar pada 2004-2009," katanya.


Penulis: Icha Rastika
Editor : Kistyarini