Jumat, 19 September 2014

News / Nasional

KPK Krisis Penyidik

Bandingkan, KPK Hongkong Punya 3000 Penyidik!

Kamis, 20 September 2012 | 10:04 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com - Jumlah penyidik di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kalah jauh bila dibandingkan dengan penyidik di Independent Commission Against Corruption of Hong Kong (ICAC), lembaga pemberantasan korupsi di negara tersebut. Ketua KPK Abraham Samad mengatakan, jumlah penyidik di KPK Hongkong mencapai 3000-an orang. Sementara, penyidik KPK jumlahnya tidak lebih dari 100.

"Pegawai KPK Hongkong itu hampir 5000 orang, dengan penyidiknya 3000-an. Luar biasa. Dibanding KPK yang punya penyidik kurang lebih 100 orang," kata Abraham, saat memberi kuliah umum bertajuk "Pemberantasan Korupsi untuk Mewujudkan Good Governance di Indonesia", di Jakarta, Kamis (19/9/2012) malam.

Abraham pun menyesali kondisi kekurangan penyidik yang dialami KPK saat ini.  Apalagi, sebanyak 20 penyidik Polri yang bertugas KPK tidak diperpanjang masa tugasnya. Sementara, setiap harinya, KPK menerima 50 aduan yang disampaikan masyarakat.

"Betapa sulitnya memberantas korupsi," ujarnya.

Dengan kondisi krisis penyidik ini, menurut Abraham, pimpinan KPK membuat rencana kerja yang terdiri dari prioritas-prioritas penanganan kasus selama lima tahun ke depan. Ada sejumlah bidang yang menjadi national interest KPK, di antaranya, bidang ketahanan pangan plus yang mencakup perikanan, peternakan, plus pendidikan, dan kesehatan. Kemudian, bidang ketahanan energi dan lingkungan seperti minyak dan gas, pertambangan, lingkungan, serta bidang penerimaan pajak, bea cukai, dan penerimaan bukan pajak.

"Terakhir, bidang infrastruktur," tambahnya.

Bidang-bidang tersebut menjadi prioritas karena dianggap berhubungan dengan hajat hidup orang banyak.

Berita terkait kebutuhan penyidik di KPK dapat diikuti dalam topik "KPK Krisis Penyidik"


Penulis: Icha Rastika
Editor : Inggried Dwi Wedhaswary