Presiden Sesalkan Serangan terhadap Konsulat AS - Kompas.com

Presiden Sesalkan Serangan terhadap Konsulat AS

Kompas.com - 13/09/2012, 18:25 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Staf Khusus Presiden Bidang Hubungan Internasional Teuku Faizasyah mengatakan, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyesalkan penyerangan terhadap Konsulat Amerika Serikat di Bengazhi, Libya, yang mengakibatkan meninggalnya diplomat AS.

Faizasyah di Jakarta, Kamis (13/9/2012), mengatakan, Presiden juga mengecam tindakan penistaan agama yang kemudian telah mendorong terjadinya peristiwa penyerangan tersebut.

Menurut dia, tindakan penistaan agama yang dilakukan melalui media sosial Youtube telah membuat perasaan marah masyarakat dan membuat diplomat AS yang sama sekali tak memiliki hubungan dengan film tersebut menjadi korbannya.

"Ini kita sesalkan karena kemudian ada dua hal yang berbeda, pertama penistaan agama, yang kedua akibat yang ditimbulkannya terhadap staf diplomat di negara tersebut," katanya.

Di sisi lain, ujar dia, berdasarkan Konvensi Jenewa kewajiban suatu negara adalah melindungi para diplomat yang tengah bekerja di negara tersebut.

Ia menambahkan, Presiden mengecam berbagai tindakan penistaan terhadap agama apa pun melalui media apa pun karena implikasinya bisa menyulut perasaan marah di masyarakat dan menimbulkan antagonisme antarkelompok di masyarakat.

Seperti dikabarkan, film "Kesucian Muslim", tempat aktor dengan logat kental Amerika Serikat, menggambarkan Muslim tidak bermoral dan memuja kekerasan yang diunggah ke media sosial telah membuat amarah di kalangan masyarakat Islam di Timur Tengah.

Film tersebut telah mendorong protes besar di kedutaan besar AS di Kairo, Mesir. Sementara di Bengazhi, protes masyarakat menjadi anarki dan menyerang konsulat dengan roket dan granat.

Dalam serangan Selasa (11/9/2012) malam, Duta Besar AS John Christopher Stevens tewas bersama tiga warga Amerika lainnya.

 

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorHindra
    Komentar