Selasa, 29 Juli 2014

News / Nasional

Malaysia Tembak Mati WNI

Menlu: Jumlah Korban Tembak 4 Orang

Kamis, 13 September 2012 | 16:41 WIB

Berita terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa meluruskan pemberitaan soal adanya lima WNI yang ditembak mati di Malaysia pada awal September 2012. Marty mengatakan, ada empat orang yang ditembak. Dari empat warga Indonesia yang dilaporkan ditembak mati oleh kepolisian Malaysia, baru satu yang telah dikonfirmasi sebagai WNI.

"Dari empat itu yang sudah ’confirm’ WNI itu adalah satu, yang tiga identitasnya sampai saat ini belum bisa dikonfirmasikan karena memang tidak memiliki data-data pada dirinya," katanya di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (13/9/2012).

Menlu mengatakan, jenazah satu WNI tersebut telah diberitahukan kepada keluarganya dan dalam proses pemulangan.

"Datanya bukan di kami, tetapi pihak keluarga sudah diberi tahu, dan jenazah bagi yang telah diketahui jati dirinya sudah dalam proses pemulangan," ujarnya seraya menambahkan, tiga lainnya masih menunggu sampai data diri sebagai WNI dapat dikonfirmasi.

Menurut Menlu, aparat kepolisian di Malaysia melaporkan tiga di antaranya memiliki data  tindak pidana perampokan di negeri tersebut. Juga dilaporkan adanya tanda-tanda terjadinya perampokan pada saat itu, dan juga terlibat baku tembak dan kejar-mengejar.

"Tapi, ini menurut data laporan Malaysia. Tapi, ini semua masih diverifikasi, mengenai jati diri tiga orang ini yang diduga keras oleh pihak Malaysia saat itu sedang melakukan tindak perampokan," tuturnya.

Untuk itu, ujarnya, pihaknya meminta Kedutaan Besar Indonesia di Malaysia melakukan penanganan tersebut dan mencari tahu kronologis terjadinya penembakan.

"Tentu sistem bekerja untuk mengusut kronologis dan lain-lain," tukasnya.

Seperti dilaporkan, lima orang warga negara Indonesia (WNI) masing-masing Joni alias M Sin, Osnan, Hamid, Diden, dan Mahno dikabarkan ditembak mati oleh Polisi Diraja Malaysia di Negara Bagian Perak.

Devi, warga Batam yang merupakan istri Joni, Rabu malam, mengatakan mendengar kabar bahwa suaminya bersama empat WNI lain yang bekerja di sebuah perkebunan kawasan Ipoh, Perak, Malaysia, ditembak mati oleh polisi pada Jumat (7/9/2012).

 


Editor : Hindra
Sumber: