Kamis, 31 Juli 2014

News / Nasional

Film Innocence of Muslims

Umat Islam Jangan Mudah Terprovokasi

Kamis, 13 September 2012 | 14:04 WIB

Berita terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Umat Islam di Indonesia diharapkan tidak terprovokasi sedikit pun oleh film Innocence of Muslims, yang dinilai berisi pelecehan terhadap Rasulullah Muhammad SAW. Umat Islam boleh marah, tetapi pikiran harus tetap dingin.

"Umat Islam harus mengacu pada keteladanan Nabi dalam menghadapi penistaan seperti itu. Jika terpancing, seperti di Libya dan negara-negara lain, maka tercapailah seluruh tujuan buruk dari si pembuat film tersebut," kata Ketua Syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Masdar Farid Mas'udi, Kamis (13/9/2012), di Jakarta.

Film Innocence of Muslims yang diproduksi di Amerika Serikat (AS) baru-baru ini dinilai melecehkan Rasulullah Muhammad SAW. Hal itu memicu kemarahan umat Islam sehingga menimbulkan protes di beberapa negara Timur Tengah, seperti di Mesir dan Libya. Konsulat AS di Benghazi, Libya, diserang dan dibakar sehingga menewaskan empat warga AS, termasuk Dubes AS Christopher Stevens.

Masdar mengajak untuk menyikapi film tersebut dengan kepala dingin dan jernih. Nabi Muhammad SAW telah memberi keteladanan dalam menghadapi penistaan.

Ia menceritakan, suatu saat, ketika hijrah ke Thaif demi menghindari kebencian masyarakat Mekkah, Nabi malah disambut oleh masyarakat setempat dengan lemparan batu. Malaikat Jibril menawarkan pembelaan dengan menimpakan gunung Thaif kepada para pembenci itu. Namun, Nabi justru mengungkapkan, "Biarkan saja, wahai Jibril. Mereka bertindak begitu karena mereka tidak tahu." "Nabi kemudian mendoakan hidayah dan kebaikan buat para pembenci itu," kata Masdar.

Agama apa pun, yang dianut oleh manusia mana pun, tidak bisa dibela dengan kebencian terhadap orang atau umat lain yang menganut agama berbeda. Agama hanya bisa dibela dengan keluhuran budi oleh umat yang meyakininya.

Masdar berharap, dalam situasi seperti ini, umat Islam hendaknya mengacu pada seruan Al Quran: "Kalian tidak perlu merasa khawatir, jika kalian benar-benar terbimbing oleh Allah. Barangsiapa berbuat kebajikan, dia berhak mendapatkan kemuliaan. Barangsiapa yang berbuat keburukan, dia sendirilah yang akan memikul kehinaan."


Penulis: Ilham Khoiri
Editor : Nasru Alam Aziz