Senin, 21 April 2014

News / Nasional

Kapolres Kebumen Mangkir dari Pemeriksaan KPK

Kamis, 30 Agustus 2012 | 20:55 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Kepolisian Resor Kebumen, Jawa Tengah, Ajun Komisaris Besar Heru Trisasono mangkir dari panggilan pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi, Kamis (30/8/2012). Heru sedianya diperiksa KPK sebagai saksi dalam kasus dugaan korupsi simulator ujian surat izin mengemudi (SIM) di Korlantas Polri dengan tersangka Irjen Djoko Susilo.

"Tidak hadir dan belum ada informasi mengenai alasan ketidakhadiran beliau yang diterima jubir," kata Juru Bicara KPK Johan Budi SP melalui pesan singkat, Kamis.

Secara terpisah, Ketua KPK Abraham Samad merasa yakin bahwa para perwira polisi itu akan memenuhi panggilan KPK. Sejauh ini KPK sudah memanggil lima perwira polisi, tetapi belum ada satu pun yang memenuhi panggilan pemeriksaan tersebut. Rabu 929/8/2012) kemarin, KPK memanggil empat perwira polisi, yakni AKBP Wisnu Budaya, AKBP Wandi Rustiwan, Komisaris Endah Purwaningsih, dan Komisaris Ni Nyoman Suwartini. Keempatnya tidak memenuhi panggilan pemeriksaan KPK dengan alasan KPK salah ketik nama dan jabatan dalam surat panggilan yang dikirimkan kepada keempatnya. KPK kemudian kembali memanggil keempatnya dengan surat panggilan yang sudah diperbarui. Selain itu, KPK akan memanggil dua perwira Polri, yakni AKBP Susilo dan AKBP Indra Darmawan. Keduanya dijadwalkan menjalani pemeriksaan pada Jumat besok atau pekan depan.

Dalam kasus simulator SIM ini, KPK menetapkan empat tersangka atas dugaan melakukan penyalahgunaan kewenangan sehingga menimbulkan kerugian negara. Selain Djoko, tiga orang lain yang jadi tersangka adalah Brigadir Jenderal (Pol) Didik Purnomo dan dua pihak swasta, Budi Susanto dan Sukotjo S Bambang. Ketiga tersangka terakhir itu juga ditetapkan sebagai tersangka oleh Kepolisian Negara RI. KPK telah memeriksa Sukotjo S Bambang dan sekretaris Budi Susanto bernama Intan Pardede sebagai saksi untuk Djoko.


Penulis: Icha Rastika
Editor : Laksono Hari W