Minggu, 23 November 2014

News / Nasional

Ini Alasan Presiden Belum Turun Tangan

Selasa, 7 Agustus 2012 | 15:33 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Lebih dari sepekan sengketa kewenangan penyidikan kasus dugaan korupsi proyek simulator SIM antara KPK-Polri bergulir. Namun, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, di tengah-tengah dorongan publik agar turun tangan, belum memberikan instruksi langsung.

Selama seminggu belakangan, Presiden telah berkomentar soal beragam isu, mulai dari penyerapan anggaran, kasus HIV/AIDS, kasus perploncoan di sekolah, sengketa lahan, hingga konflik horizontal di Myanmar. Apa alasan yang membuat Kepala Negara belum memberikan komentarnya secara langsung terkait sengketa kewenangan penyidikan kasus simulator itu?

Ketika ditanya kepada Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Djoko Suyanto, dirinya mengatakan, Kepala Negara masih menunggu hasil pertemuan antara Kepala Polri Jenderal Timur Pradopo dan Ketua KPK Abraham Samad. "Presiden menunggu pertemuan ini," kata Djoko kepada para wartawan di Gedung Pertamina, Jakarta, Selasa (7/8/2012).

Djoko mengatakan, Presiden telah mengutus dirinya untuk membantu memediasi KPK-Polri. Djoko mengatakan, baik Kapolri maupun Ketua KPK akan kembali menggelar pertemuan untuk meluruskan soal sengketa kewenangan tersebut.

"Hasilnya seperti apa, nanti dilaporkan kepada Presiden. Beliau akan ambil sikap," kata Djoko. Pada kesempatan itu, Djoko kembali mengimbau media agar tidak fokus pada konflik antara KPK-Polri. Sebaliknya, media harus fokus pada kasus korupsinya.


Penulis: Hindra Liauw
Editor : Egidius Patnistik