Kamis, 31 Juli 2014

News / Nasional

Ruhut: Polri Takut "Jeruk Makan Jeruk"

Selasa, 31 Juli 2012 | 23:22 WIB

Berita terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Ruhut Sitompul, politisi Partai Demokrat dan anggota Komisi III DPR, menilai Polri lambat dalam menangani kasus dugaan korupsi di Korps Lalu Lintas (Korlantas) karena khawatir akan timbul konflik di dalam tubuh kepolisian.

"Sebenarnya tindakan Polri itu sudah benar. Polri menilai kasus ini dengan obyektif agar jangan sampai jeruk makan jeruk. Pasti lambat kalau jeruk makan jeruk," ujar Ruhut di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Selasa (31/7/2012).

Ruhut membuat perbandingan bahwa perkara yang dihadapi Polri sama saja dengan mendesak Ruhut untuk minta Anas mundur. Hal tersebut, menurutnya, adalah pilihan sulit dan butuh pertimbangan yang matang mengingat mana seorang kawan yang menghendaki kawannya sendiri jatuh.

Namun, Ruhut bukanlah tipe seperti yang dia sebutkan tadi karena ketegasan lebih penting dari hubungan pertemanan.

"Kalau aku orangnya enggak gitu. Terserah mereka mau bilang apa. Meski itu kawan sendiri, bahkan keluarga pun pasti aku sikat. Jadi lebih baik ada lembaga di luar Polri, yaitu KPK, dan itu bagus. Kita dukung KPK. Mereka itu dua-duanya mitra kami di Komisi III. Jadi kita sama-sama dukung," tambahnya.

Ia turut pula menambahkan bahwa upaya Polri menghalangi tim KPK dalam penyidikan tidak berkaitan dengan "cicak lawan buaya". Dia mengatakan bahwa di sinilah publik harus bangga dan berterima kasih kepada Polri dan KPK.

Hal itu karena adanya kebersamaan untuk memberantas korupsi. Dalam penegakan hukum, menurut Ruhut, tidak ada pihak yang mengaku diri lebih superior.

Mengenai pencegahan oleh Polri, dirinya menjelaskan bahwa itu hanyalah miskomunikasi dan hal itu lumrah terjadi.

"Namanya bawahan karena mereka enggak tahu. Ya sama aja seperti KPK datang ke DPR, pasti dicegat oleh Pamdal. Tapi atasan welcome, begitu juga Pak Kapolri yang tidak menghalangi KPK," terangnya.


Penulis: Aditya Revianur
Editor : Tri Wahono