Senin, 1 September 2014

News / Nasional

Ayin Ditanya Pertemuan dengan Bupati Buol

Kamis, 26 Juli 2012 | 16:08 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi mengajukan pertanyaan kepada Artalyta Suryani atau Ayin soal pertemuannya dengan Bupati Buol, Amran Batalipu.

Ayin diperiksa KPK di Singapura, Senin (23/7/2012), sebagai saksi terkait kasus dugaan suap kepada Bupati Buol, Amran Batalipu.

"Pernah ketemu enggak, dijawab 'enggak ada'," kata pengacara Artalyta, Tengku Nasrullah, di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Kamis (26/7/2012).

Nasrullah menjelaskan, kliennya menyampaikan kepada penyidik KPK bahwa dia tidak mengenal, apalagi pernah bertemu dengan Amran.

Ayin juga mengaku tidak kenal dengan dua petinggi PT Hardaya Inti Plantation (PT HIP), Gondo Sudjono dan Yani Anshori, yang ditetapkan KPK sebagai tersangka karena diduga menyuap Amran itu.

"Tidak pernah ketemu dan tidak ada urusan," ujar Nasrullah.

Meskipun mengakui bahwa Ayin pernah menjadi pemegang saham di PT Sonokeling Buana, Nasrullah menegaskan kliennya tidak lagi ikut campur dalam operasional perusahan tersebut.

Menurut dia, PT Sonokeling Buana dikelola anak Ayin, yakni Rommy Dharma Satiyawan. Hari ini, KPK memeriksa Rommy dan Direktur Utama PT Sonokeling Buana, Saiful Rizal, sebagai saksi dalam kasus yang sama.

"Sebelum kasus Bu Ayin yang pertama yang ketangkap dengan Jaksa Urip, 2007, semua sudah beralih ke anaknya," ungkap Nasrullah.

PT Sonokeling Buana juga mengantongi hak guna usaha perkebunan kelapa sawit di Buol, Sulawesi Tengah. Lahan perkebunan milik perusahan anak Ayin itu letaknya berdekatan dengan kebun PT HIP dan PT Cipta Cakra Murdaya (PT CCM), perusahaan yang disebut milik anggota Dewan Pembinan Partai Demokrat, Hartati Murdaya Poo.

Dalam kasus ini, dua petinggi PT HIP, yakni Yani Anshori dan Gondo Sudjono, diduga menyuap Amran terkait kepengurusan HGU di Buol. Informasi dari KPK menyebutkan bahwa petinggi PT HIP itu diduga diperintah Hartati untuk menyuap bupati.

Secara terpisah, Hartati membantah sebagai inisiator pemberian suap. Menurut dia, uang yang digelontorkan PT HIP ke Bupati Buol tersebut bukanlah suap, melainkan sumbangan sosial untuk warga Buol.

Hartati juga disebut pernah memberi bantuan kepada Amran untuk menghadapi Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2012.

Bukan hanya Hartati, Nasrullah mengakui PT Sonokeling Buana juga membantu Amran dalam menghadapi pilkada. Perusahaan milik anak Ayin itu mengarahkan petani plasma untuk memilih Amran sesuai dengan permintaan Amran.


Penulis: Icha Rastika
Editor : Tri Wahono