Sabtu, 19 April 2014

News / Nasional

Mantan Menteri Sumbang Rp 5 Juta untuk Gedung KPK

Jumat, 29 Juni 2012 | 11:39 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Mantan Menteri Perindustrian Fahmi Idris ikut menyumbang untuk biaya pembangunan gedung baru Komisi Pemberantasan Korupsi. Fahmi mendatangi Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (29/6/2012), untuk menyerahkan cek atas nama pribadinya senilai Rp 5 juta.

Menurut Fahmi, dirinya rela menyumbang sebagai bentuk dukungan terhadap pendirian gedung baru KPK, sekaligus menumpahkan kekecewaannya terhadap Dewan Perwakilan Rakyat yang tidak juga menyetujui anggaran pembangunan gedung baru.

"Saya mendukung pendirian gedung ini dan rasa kecewa saya kepada DPR, itu saja," ucap politikus Partai Golkar itu.

Fahmi juga mengaku telah mengajak rekan pengusahanya serta anggota keluarganya untuk ikut menyumbang. Dia akan meminta teman dan keluarganya untuk menyumbang secara bergilir.

"Jadi misalnya minggu depan, saya suruh anak saya atau teman saya menyumbang sesuai aturan," ujar Fahmi.

Seperti diberitakan, wacana pimpinan KPK untuk meminta bantuan masyarakat dalam membiayai pembangunan gedung baru KPK mendapat sambutan baik. Sejumlah tokoh masyarakat dan lembaga swadaya masyarakat membentuk Koalisi Koin untuk KPK yang mengumpulkan sumbangan-sumbangan masyarakat. Hingga kemarin sore, Koalisi berhasil mengumpulkan sumbangan sekitar Rp 59 juta.

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto beberapa hari lalu mengatakan, KPK tidak akan menerima uang dari masyarakat tersebut, tetapi menyerahkan pengumpulannya ke pihak independen, seperti Koalisi. Sesuai kesepakatan, masyarakat hanya boleh menyumbang maksimal Rp 10 juta.

Untuk diketahui, gerakan penggalangan dana ini juga dilakukan para pegawai KPK. Berdasarkan informasi dari Humas KPK, para karyawan membuat kotak dan stoples untuk menampung sumbangan.


Penulis: Icha Rastika
Editor : Inggried Dwi Wedhaswary