Selasa, 29 Juli 2014

News / Nasional

Demi Gedung Baru, Pimpinan KPK Siap Dipotong Gaji

Rabu, 27 Juni 2012 | 15:39 WIB

Berita terkait

YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan akan memotong gaji untuk mewujudkan rencana pembangunan gedung KPK baru. Hal ini karena Komisi III DPR RI belum menyetujui anggaran pembangunan gedung baru KPK.

"Kami masih menunggu dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN). Kami pimpinan KPK sepakat akan memotong gaji kami," kata Wakil Ketua KPK Busyro Muqoddas, di Yogyakarta, Rabu (27/6/2012).

Saat ini, masih kata Busyro, pimpinan KPK masih membahas pelaksanaan pemotongan gaji sebagai alternatif jika anggaran pembangunan gedung baru tidak segera disetujui oleh Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat RI.

"Pelaksanaannya nanti, tunggu kepastian dari DPR," tukas Busyro.

Terkait adanya anggapan bahwa saweran dari rakyat akan menjatuhkan citra KPK, Busyro menegaskan, citra KPK tidak akan jatuh dengan menerima saweran dari rakyat untuk membangun gedung KPK baru.

Penjelasan pihak KPK, total biaya yang dibutuhkan untuk membangun gedung di tanah seluas 27.600 meter persegi mencapai Rp 225,7 miliar. Rincian anggarannya yakni biaya pekerjaan fisik senilai Rp 215 miliar, konsultan perencana Rp 5,48 miliar, manajemen konstruksi Rp 4,38 miliar, dan pengelolaan kegiatan Rp 766 juta.

"Saya kira tidak menjatuhkan citra KPK. Kalau lembaga negara korupsi dan tidak amanah itu jatuh. Kalau didukung rakyat, mana jatuh. Tidak ada logikanya," tegas Busyro.


Penulis: Kontributor Yogyakarta, Sutarmi
Editor : Tri Wahono