Rabu, 22 Oktober 2014

News / Nasional

Penuhi Panggilan, Anas Berterima Kasih pada KPK

Rabu, 27 Juni 2012 | 10:45 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum DPP Partai Demokrat Anas Urbaningrum memenuhi panggilan pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi, Rabu (27/6/2012). Anas akan dimintai keterangan terkait penyelidikan Proyek Hambalang, Jawa Barat.

Dikawal sejumlah pengurus Partai Demokrat, Anas memasuki Gedung KPK, Kuningan, Jakarta, sekitar pukul 10.05 WIB. Dia mengenakan batik coklat dan tampak melangkah ringan memasuki Gedung KPK.

Kepada para pewarta, Anas mengatakan berterimakasih pada KPK yang memberinya kesempatan untuk mengklarifikasi tudingan yang menyebut dirinya terlibat dalam Kasus Hambalang.

"Tentu saya berterima kasih kepada KPK yang hari ini meminta saya memberikan klarifikasi karena ini kesempatan terbaik untuk mengklarifikasi," kata Anas di Gedung KPK, Jakarta.

Dalam kesempatan pemeriksaan ini, lanjutnya, ia dapat menyampaikan secara formal dan resmi ke KPK kalau dirinya tidak terlibat. Anas juga mengatakan KPK telah menjalankan tugas dengan baik karena memeriksa dirinya. Menurut Anas, dikhawatirkan jika KPK tidak memeriksa dirinya maka lembaga penegakkan hukum itu bisa dipandang buruk masyarakat.

"Bisa muncul salah sangka, KPK disebut ada tekanan politik, dan lain-lain," ucap Anas.

KPK memeriksa Anas terkait penyelidikan Proyek Hambalang. Ketua KPK, Abraham Samad, Selasa (26/6/2012) menegaskan kalau kasus ini masih dalam tahap penyelidikan sehingga KPK belum menetapkan seorang tersangka.

Keterlibatan Anas dalam proyek Hambalang pertama kali diungkapkan mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin, dalam sejumlah kesempatan. Nazaruddin mengatakan, Anas-lah yang mengatur proyek tersebut. Mantan anggota DPR itu bahkan menyebut hasil korupsi proyek itu digunakan Anas untuk biaya pemenangannya dalam Kongres Partai Demokrat di Bandung tahun 2010.

Pernyataan Nazaruddin ini dibantah Anas dan pengacaranya, Firwan Wijaya, berkali-kali. "Yakinlah, Rp 1 (serupiah) saja Anas korupsi Hambalang, gantung Anas di Monas (Monumen Nasional di Jakarta)," kata Anas menolak tudingan Nazaruddin.

Sejauh ini KPK telah memeriksa 70 orang terkait penyelidikan Hambalang, di antaranya, istri Anas, Athiyyah Laila.


Penulis: Icha Rastika
Editor : Heru Margianto