Rabu, 26 November 2014

News / Nasional

IPW: Ada Upaya Jadikan Papua Daerah Operasi Densus 88

Sabtu, 16 Juni 2012 | 12:39 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepolisian disebut berencana mengintensifkan peranan Densus 88 Antiteror di Papua setelah semakin memanasnya situasi di Papua. Upaya itu dinilai harus dibatalkan lantaran bakal menambah masalah di Papua.

"Ada upaya sejumlah elite Polri untuk mengintensifkan peranan Densus 88 di Bumi Cenderawasih," kata Ketua Presidium Indonesia Police Watch Neta S Pane di Jakarta, Sabtu (16/6/2012).

Neta mengatakan, rencana mengintensifkan peranan Densus 88 Antiteror terlihat dari adanya upaya menjadikan pejabat Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Inspektur Jenderal Tito Karnavian sebagai Kepala Polda Papua. Neta menolak rencana itu karena persoalan di Papua bukanlah masalah terorisme, melainkan masalah kesenjangan sosial ekonomi yang berkepanjangan. Jika Papua menjadi daerah operasi Densus 88, Neta menilai tindakan represif dengan menggunakan senjata api bakal dikedepankan.

"Padahal, yang dibutuhkan Papua saat ini adalah pola-pola persuasif, dialog, dan pendekatan sosial. Polri harus kedepankan dan maksimalkan peranan pembinaan masyarakat dan intelijen untuk melakukan deteksi dan antisipasi situasi," kata Neta.

"Jika Polri memaksimalkan Densus, IPW khawatir akan terjadi perlawanan sengit dari rakyat Papua. Era DOM (daerah operasi militer) Timor-Timur versi baru akan terjadi di Papua. Pihak asing bukan mustahil akan memanfaatkannya hingga Papua lepas dari NKRI seperti Timor-Timur," kata Neta.


Penulis: Sandro Gatra
Editor : Laksono Hari W