Jumat, 31 Oktober 2014

News / Nasional

Pendiri Khawatir Demokrat Akan Lebih Buruk dari 2004

Kamis, 14 Juni 2012 | 00:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Para pendiri dan deklarator Partai Demokrat khawatir, jika masalah di internal partai tidak diperbaiki dengan serius, maka tingkat dukungan publik terhadap partai bakal terus melorot hingga di bawah 10 persen. Bahkan, bukan tidak mungkin hasil Pemilihan Umum 2014 akan berada di bawah capaian Demokrat pada Pemilu 2004, yakni sebesar 7,45 persen.

Hal itu dikatakan oleh Ketua Umum Forum Komunikasi Pendiri dan Deklarator Partai Demokrat Ventje Rumangkang saat memberi sambutan dalam pertemuan berbagai unsur Partai Demokrat di Jakarta, Rabu (13/6/2012) malam.

Pertemuan itu diikuti oleh pendiri, deklarator, jajaran Dewan Pembina, pengurus Dewan Pimpinan Pusat, dan Ketua Dewan Pimpinan Daerah Tingkat I Partai Demokrat. Pertemuan yang dibuka oleh Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono itu akan digelar hingga Kamis hari ini.

Ventje membandingkan merosotnya tingkat dukungan publik terhadap Partai Demokrat itu dengan pencapaian pemerintah, terutama di sektor ekonomi. Lebih dari lima tahun, kata dia, pertumbuhan ekonomi Indonesia rata-rata di atas 6 persen.

"Semua prestasi (pemerintah) tidak berimbas positif bagi citra dan elektabilitas Partai Demokrat. Malah saat ini Partai Demokrat dalam keadaan genting. Berbagai lembaga survei melansir elektabilitas Demokrat terus menurun. Hasil survei Lembaga Survei Indonesia, elektabilitas Demokrat turun dari 21 persen pada 2009 menjadi 13,7 persen pada Februari 2012 . Jika pemilu digelar hari ini, Partai Demokrat hanya nomor dua, bahkan sangat berpotensi menjadi nomor tiga," ujarnya.

Untuk itu, lanjut anggota Dewan Pembina Partai Demokrat itu, partai harus disingkirkan dari anasir-anasir yang merusak. Partai tidak boleh tersandera atau disandera oleh hal-hal negatif sekecil apa pun. "Siapa pun harus sadar sesadar-sadarnya bahwa kepentingan individu tidak bisa mengorbankan masa depan partai ini," kata Ventje.


Penulis: Sandro Gatra
Editor : Laksono Hari W