Jumat, 19 September 2014

News / Nasional

BURON

Terpidana BLBI Sherny Tiba di Indonesia

Rabu, 13 Juni 2012 | 09:11 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com -Terpidana perkara korupsi Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) Sherny Kojongian telah tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Rabu (13/6/2012) sekitar pukul 08.40 Wib dari Singapura. Sherny turun dari pesawat Garuda dengan wajah tanpa ekspresi.

Beberapa kali ia berusaha menghindari kamera awak media yang mendekat. Ia dikawal ketat oleh pihak Interpol Indonesia, kepolisian dan tim Kejaksaan Agung. Sherny memakai baju serba hitam dan kacamata hitam saat itu.

Begitu keluar dari terminal kedatangan, Sherny langsung memasuki mobil kijang innova Silver bernomor polisi B 1492 WQ milik Kejaksaan Agung. Hal ini disayangkan awak media yang menunggu rombongan Sherny sejak pagi tadi. Pasalnya, Kejaksaan Agung sejak awal menyatakan akan ada serah terima dari Immigration and Customs Enforcement USA (Imigrasi AS) pada Imigrasi Indonesia dan kejaksaan dengan disaksikan awak media.

Seperti yang diketahui, Direktur BHS ini terlibat kejahatan kasus korupsi BLBI pada tahun 1992-1997. Ia dituduh melakukan korupsi dengan cara menghimpun dana masyarakat dalam bentuk tabungan deposito atau rekening, dan mendapat fasilitas Kredit Likuiditas Bank Indonesia (KLBI). Aksi itu dilakukan bersama Hendra Rahardja, selaku Komisaris Utama BHS, dan Eko Edy Putranto, Komisaris BHS.

Akibat korupsi jajaran direksi BHS itu, negara dirugikan sebesar Rp 1,95 triliun. Meski Sherny melarikan diri, Pengadilan Negeri Jakarta Pusat tetap menggelar sidangnya. Pada 18 Maret 2002 secara in absentia pengadilan menjatuhkan vonis 20 tahun pada Sherny.

Vonis pidana tersebut dikuatkan oleh Pengadilan Tinggi DKI Jakarta pada 8 November 2002, tetapi saat itu tidak dapat segera dieksekusi karena Sherny, Hendra dan Eko melarikan diri keluar negeri. Ia lalu menjadi buronan Kejaksaan Agung selama 10 tahun.

Sejak saat itu, namanya masuk dalam daftar pencarian orang di Interpol dan akhirnya berhasil ditangkap Immigration and Customs Enforcement San Francisco (ICE San Francisco) pada tanggal 10 November 2010.


Penulis: Maria Natalia
Editor : Erlangga Djumena