Kamis, 23 Oktober 2014

News / Nasional

Obituari

Tak Ada Mi Instan jika Tak Ada Om Liem

Selasa, 12 Juni 2012 | 11:58 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Dewan Pimpinan Pusat Partai Persatuan Pembangunan Akhmad Farial menyatakan, tak akan ada mi instan jika tak ada Liem Sioe Liong (Sudono Salim). Sebab, almarhum adalah pengusaha yang pertama membangun industri tepung terigu dan mi instan di Indonesia, dan bahkan di dunia.

Hal itu diungkapkan Akhmad Farial saat dihubungi Kompas, Senin (11/6/2012) tengah malam di Singapura. Sebelumnya, Akhmad melayat taipan Indonesia yang meninggal di usia 96 tahun itu di Singapura.

"Jangan melihat kekurangannya, kita juga harus obyektif melihat kelebihannya, yaitu saat membangun industri mi instan di Indonesia dengan membangun pabrik tepung terigu Indofood," ujar Akhmad.

Menurut Akhmad, kini industri mi instan sudah menyebar ke berbagai belahan dunia, antara lain sampai ke Nigeria, Suriah, dan Arab Saudi, sebagai makanan alternatif. "Pabrik tepung terigu Indofood sudah dibangun di negara-negara tersebut. Itu menunjukkan supermi dan sejenisnya menjadi makanan dunia," tandasnya.

Mitra dagang

Akhmad mengaku, saat melayat, ia adalah tamu pertama yang diberi kesempatan oleh keluarga untuk memberikan penghormatan kepada Om Liem—sebutan akrab Sudono Salim—setelah acara doa oleh keluarga besar Liem Sioe Liong. Doa keluarga dilakukan sesaat setelah kedatangan jenazah Om Liem dari rumah sakit.

"Almarhum ayah saya, Saiful Anwar, adalah pengusaha mitra dagang almarhum Om Liem tahun 1970-an. Ayah saya adalah pengusaha yang bergerak di berbagai macam usaha," kata Akhmad, yang juga mengirim bunga duka.

Akhmad mengatakan, sebagai mitra dagang, ayah dan keluarganya juga dekat dengan keluarga Liem Sioe Liong. "Saya mengenal keempat anak almarhum," tambah Akhmad.


Penulis: Suhartono
Editor : Marcus Suprihadi