Sabtu, 30 Agustus 2014

News / Nasional

Kronologi Amblesnya Tanah Hambalang Versi Adhi Karya

Rabu, 30 Mei 2012 | 16:21 WIB

Terkait

HAMBALANG, KOMPAS.com — Perwakilan pelaksana proyek pembangunan kompleks olahraga Hambalang, PT Adhi Karya, Purwadi Hendro, menjelaskan bahwa peristiwa amblesnya tanah di area proyek Hambalang sebenarnya telah terjadi pada 14-15 Desember 2011 lalu. Dugaan sementara, area tersebut ambles karena adanya pelapukan tanah.

Beberapa titik yang mengalami tanah ambles adalah bagian Power House III (area pembangkit listrik) dan fondasi lapangan bulu tangkis. "14 Desember itu ada keretakan. Lalu tanggal 15 kemudian turun 5 meter, kemudian jadi 8 meter. Mungkin karena hujan juga sejak bulan September," jelas Hendro kepada para wartawan di Kompleks Hambalang, Bogor, Rabu (30/5/2012).

Penjelasannya ini berbeda dengan pemberitaan beberapa pekan terakhir mengenai tanah proyek Hambalang yang ambles pada Kamis, 24 Mei lalu. Tanah ini dikabarkan ambles sedalam 2 meter pada dini hari setelah diguyur hujan. "Saya juga kaget dapat info seperti itu, itu infonya malam tanggal 24 Mei. Tapi, pas saya cek di lapangan itu tidak ada apa-apa," imbuhnya.

Dalam kesempatan wawancara ini, Hendro juga mengajak awak media melintasi tempat tanah yang amblas di area proyek. Tampak bagian yang ambles dibatasi dengan seutas tali plastik mirip police line. Saat beberapa jurnalis mencoba mendekati area itu, petugas keamanan proyek mengingatkan untuk tidak sampai menaiki bagian yang ambles. Dikhawatirkan, tanah tersebut masih berpotensi luruh akibat hujan yang terjadi sehari sebelumnya.

Dari situ, Hendro kemudian menjelaskan bahwa tanah dengan kontur yang terjal ini masih layak dipakai untuk mendirikan bangunan. Meski demikian, kata dia, tetap harus dicari kelemahan tanah tersebut untuk mencegah pelapukan. Sebelumnya, ia mengaku sudah pernah ada penelitian terkait potensi tanah di kawasan proyek. Tetapi, saat itu tak ditemukan indikasi tanah akan mengalami pelapukan.

"Dengan mengetahui kelemahan itu, harus ada treatment agar tidak ada failed. Jadi intinya tanah ini layak, tapi harus ada penelitian yang matang. Ini seperti pembangunan tol di Cipularang yang sempat ambles pada beberapa waktu lalu. Kalau hujan, tanahnya jadi seperti bubur, kalau panas jadi keras tanahnya," jelasnya.

Saat ini, ia mengatakan, proyek sedang dihentikan sementara sambil menunggu hasil penelitian terhadap struktur tanah yang ambles tersebut. "Insya Allah satu bulan dilanjutkan lagi proyeknya," tandasnya.


Penulis: Maria Natalia
Editor : A. Wisnubrata