Jumat, 18 April 2014

News / Nasional

Tim Forensik Belum Bisa Identifikasi WNA atau WNI

Senin, 14 Mei 2012 | 16:27 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim Forensik gabungan dari DVI (Diseaster Victim Identification), Inafis Mabes Polri dan tim forensik Rusia telah mengidentifikasi 22 sidik jari dari 18 kantong jenazah yang berhasil dievakusi ke Jakarta. Sementara 3 kantong jenazah lagi masih diperiksa.

Meski demikian tim gabungan tersebut masih belum bisa memilah mana body parts yang merupakan warga negara asing ataupun warga negara Indonesia. Hal tersebut diungkapkan Kepala Rumah Sakit Polri Bhayangkara, Kramat Jati, Brigadir Jenderal Agus Prayitno saat jumpa pers, Senin (14/5/2012).

"Kami belum bisa memastikan mana yang ras Mongoloid dan mana yang Kaukasoid. Sudah ada tetapi belum bisa menghitung jumlahnya," ujarnya kepada wartawan.

Ia mengungkapkan, Pusat Kedokteran dan Kesehatan Mabes Polri yang terdiri dari ahli odonthology, ahli antropologi, ahli DNA, ahli patologi dan ahli sidik jari telah mendirikan laboratorium DNA (Deoxiribo Nukleid Acid) di rumah sakit yang saat ini masih bekerja mencocokan antara body parts yang ada.

"DVI telah melakukan evaluasi dan pengolahaan data dari data post mortem hari pertama dan kedua. Dari data inilah yang akan direkonsiliasi dengan data ante mortem untuk menentukan identifikasi tersebut," lanjutnya.

Untuk pengembalian barang-barang korban, Kepala Bagian Penerangan Umum Mabes Polri, Kombes Boy Rafli Amar mengungkapkan dari ke 22 kantong jenazah yang telah dievakuasi, sebanyak 4 kantong berisi properti korban. Penyelidik Bareskrim Polri akan mengembalikan barang-barang tersebut ke pihak keluarga setelah selesai disidik.

"Sudah melibatkan penyelidikan Bareskrim Polri, akan dikembalikan ke masing-masing keluarga, sedangkan barang-barang lain yang berkait dengan investigasi masih kita tahan," ujarnya.


Penulis: Fabian Januarius Kuwado
Editor : Aloysius Gonsaga Angi Ebo