Minggu, 23 November 2014

News / Nasional

40 Ahli Rusia Diterbangkan ke Indonesia Selidiki Kasus Sukhoi

Jumat, 11 Mei 2012 | 18:51 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Rusia menanggapi serius peristiwa kecelakaan Sukhoi Superjet 100 yang berisi 45 orang penumpang beberapa waktu lalu. Mulai malam ini dan esok hari, pemerintah Rusia menurunkan 40 ahli negeri tersebut yang akan didampingi 37 orang lainnya.

Demikian diungkapkan Yury Slyusar, Deputi Kementerian Industri dan Perdagangan Rusia, Jumat (11/5/2012), di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta. "Dua pesawat dari Rusia akan datang malam ini dan besok. Pesawat pertama, 40 ahli dari Rusia dan kedua ada 37 orang Rusia," ucapnya.

Sementara tim yang sudah terlebih dulu datang ke Jakarta berjumlah 15 orang yang terdiri dari pihak Kementerian dan United Aircraft Rusia. Mereka sudah melakukan koordinasi dengan instansi-instansi terkait.

"Tim yang datang kemarin sudah mulai kerja dan sudah beberapa kali bertemu dengan instansi terkait dan sudah mempersiapkan tindakan-tindakan bersama dalam beberapa hari ke depan," ujar Duta Besar Rusia, Alenxandrei Ivanov.

Seluruh tim nantinya akan membantu mengevakuasi dan mengindentifikasi korban, serta menginvestigasi penyebab kecelakaan pesawat Sukhoi. "Sesuai dengan prosedur yang berlaku panitia interogasi bisa bekerja selama 12 tahun. Kami mengambil semua langkah yang diperlukan untuk bisa menyelesaikan pekerjaan dalam waktu yang lebih cepat," pungkas Yury.

Sebelumnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono telah berkomunikasi dengan Presiden Rusia Vladimir Putin terkait musibah jatuhnya pesawat penumpang Sukhoi Superjet 100. Pada pembicaraan tersebut, Presiden Putin menyampaikan dua permintaan kepada Presiden Yudhoyono.

"Pertama, Presiden Putin meminta kerja sama dengan Indonesia untuk proses identifikasi forensik terhadap korban musibah tersebut, di mana Rusia juga memiliki ahli-ahli di bidang tersebut," kata Staf Khusus Presiden Bidang Hubungan Internasional Teuku Faizasyah kepada para wartawan, Kamis tengah malam.

Presiden Putin juga menawarkan kerja sama untuk mengirimkan pakar yang akan mengidentifikasi reruntuhan pesawat berpenumpang 47 orang tersebut. Menurut Faiza, Presiden Yudhoyono telah menyetujui dua permintaan tersebut. Bahkan, Kepala Negara telah menghubungi instansi-instansi terkait di Indonesia untuk segera merealisasikan kerja sama tersebut.

Kedua kedutaan besar, baik RI maupun Rusia, juga akan dihubungi untuk menindaklanjuti hal tersebut. "Presiden Yudhoyono meminta agar hal tersebut diinformasikan kepada pihak keluarga korban sebagai bentuk tanggung jawab pemerintah," kata Faiza.

Pada kesempatan tersebut, kedua kepala negara juga saling menyampaikan dukacita yang mendalam atas musibah ini. Dari 47 penumpang, delapan di antaranya adalah warga Rusia.

Sebelumnya, Presiden Yudhoyono telah menginstruksikan agar musibah jatuhnya pesawat dengan nomor penerbangan RA 36801 itu diinvestigasi secara saksama. Secara terpisah, Perdana Menteri Rusia Dmitry Medvedev menyatakan telah membentuk sebuah komisi untuk menyelidiki penyebab musibah tersebut. Komisi ini dipimpin oleh Menteri Industri dan Perdagangan Rusia Yury Slyusar dan beranggotakan para pejabat dari Kementerian Luar Negeri dan United Aircraft Corporation.


Penulis: Sabrina Asril
Editor : Aloysius Gonsaga Angi Ebo