Minggu, 21 Desember 2014

News / Nasional

Pengangkutan Korban Sukhoi Dilanjutkan Esok Pagi

Jumat, 11 Mei 2012 | 18:14 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Proses pengangkutan korban pesawat Sukhoi Superjet 100 terpaksa dihentikan. Pasalnya, tim SAR gabungan di lapangan mengalami kendala cuaca yang buruk.

Hal tersebut diungkapkan Kepala Badan SAR Nasional Marsekal Madya TNI Daryatmo saat jumpa pers di terminal kedatangan Bandara Udara Halim Perdanakusuma, Jumat (11/5/2012).

"Korban tersebut belum berhasil dipulangkan ke Jakarta karena sampai saat ini cuaca tidak memungkinkan. Oleh karena itu, pemulangan melalui udara akan dilakukan besok pagi," ujarnya.

Meski telah diputuskan demikian, tim akan tetap terus bekerja mengumpulkan korban dari sekitar titik jatuhnya pesawat yang telah direncanakan dibeli oleh sejumlah maskapai di Indonesia tersebut.

Ia melanjutkan, dengan menggunakan kantong jenazah sesuai jumlah penumpang, jasad korban dikumpulkan di helipad, daerah Cijeruk.

Sementara itu, antara titik jatuhnya pesawat dan helipad memiliki jarak tempuh cukup jauh. "Perjalanan dari track side ke helipad itu dua jam. Jadi, jauh itu," lanjutnya.

Berdasarkan informasi dari posko terdekat, jenazah ditemukan tim di bawah tebing Batu Tapak, Cijeruk, Sukabumi, Jawa Barat, yang memiliki kemiringan 85 derajat. Namun informasi untuk kondisi jasad dan identitas masih menunggu kepastian dari tim yang berada di lokasi.


Penulis: Fabian Januarius Kuwado
Editor : Tri Wahono