Gerindra Usul Pengusungan Capres Tanpa Syarat Minimal - Kompas.com

Gerindra Usul Pengusungan Capres Tanpa Syarat Minimal

Sandro Gatra
Kompas.com - 09/05/2012, 15:29 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Gerindra berharap agar tidak ada syarat perolehan suara dan kepemilikan kursi di parlemen untuk mengusung calon presiden dan calon wakil presiden di Pemilu 2014. Semua partai politik yang lolos ke parlemen diharapkan bisa mengusung capres dan cawapres sendiri.

"Dalam pandangan Partai Gerindra, sebaiknya calon presiden dan calon wakil presiden dicalonkan parpol yang lolos PT (parliamentary threshold). Tidak seperti Pemilu 2004 dan 2009 lagi," kata Sekretaris Jenderal Partai Gerindra Ahmad Muzani di Jakarta, Rabu ( 9/5/2012 ).

Seperti diketahui, dalam Undang-Undang Pilpres saat ini, syarat parpol atau gabungan parpol untuk mengajukan calon presiden apabila memiliki sedikitnya 20 persen kursi di DPR atau memperoleh 25 persen suara sah.

Dalam UU Pemilu yang baru, parpol harus mencapai PT sebesar 3,5 persen secara nasional untuk dapat masuk ke parlemen.

Muzani mengatakan, pengusungan capres dan cawapres sebaiknya mengacu pada Undang-Undang Dasar 1945 yang tidak menyebutkan berapa persentase atau hanya disebutkan dicalonkan oleh parpol.

Muzani menambahkan, dengan tidak adanya syarat minimal, maka akan ada banyak capres dan cawapres nantinya sehingga masyarakat dapat memiliki banyak pilihan.

"Jangan dibatasi. Pembatasan- pembatasan itu harus mengacu pada UUD 1945, demokrasi, dan mengacu pada aspirasi. Pilihan rakyat yang mengerucut pada satu nama itu pilihan final. Bukan pilihan yang dikotak-kotakan dengan sebuah sistem yang membatasi calon-calon tertentu," pungkas dia.

PenulisSandro Gatra
EditorHeru Margianto

Terkini Lainnya

Cuaca Buruk dan Salju Lebat Lumpukan Perjalanan Transportasi di Eropa

Cuaca Buruk dan Salju Lebat Lumpukan Perjalanan Transportasi di Eropa

Internasional
Sandiaga: Kami Tak Mau 'Launching' Tanah Abang Sebelum Ada Maketnya

Sandiaga: Kami Tak Mau "Launching" Tanah Abang Sebelum Ada Maketnya

Megapolitan
'Dipikir di Jakarta Enggak Banyak Orang Gangguan Jiwa, Bertambah Tiap Tahun'

"Dipikir di Jakarta Enggak Banyak Orang Gangguan Jiwa, Bertambah Tiap Tahun"

Megapolitan
Konflik Israel-Palestina (5): Holocaust dan Imigrasi Ilegal Yahudi

Konflik Israel-Palestina (5): Holocaust dan Imigrasi Ilegal Yahudi

Internasional
Bisa Jawab Pertanyaan, Siswi Ini Dapat Cokelat dari Anies

Bisa Jawab Pertanyaan, Siswi Ini Dapat Cokelat dari Anies

Megapolitan
Mengenal Sudrajat, Cagub Jawa Barat yang Diusung Partai Gerindra

Mengenal Sudrajat, Cagub Jawa Barat yang Diusung Partai Gerindra

Nasional
Pemenang Nobel Perdamaian Peringatkan Dampak Senjata Nuklir

Pemenang Nobel Perdamaian Peringatkan Dampak Senjata Nuklir

Internasional
Membayangkan Jakarta Saat Asian Games

Membayangkan Jakarta Saat Asian Games

Megapolitan
Konflik Israel-Palestina (4): Revolusi Arab dan Solusi Dua Negara

Konflik Israel-Palestina (4): Revolusi Arab dan Solusi Dua Negara

Internasional
Foto Seksi Beredar di Medsos, Eks Anggota DPRD Ini Mengaku Diperas Rp 50 Juta

Foto Seksi Beredar di Medsos, Eks Anggota DPRD Ini Mengaku Diperas Rp 50 Juta

Regional
PM Israel Minta Rakyat Palestina Menerima Keputusan Trump

PM Israel Minta Rakyat Palestina Menerima Keputusan Trump

Internasional
Konflik Israel-Palestina (3): Sejumlah Konflik Awal di Palestina

Konflik Israel-Palestina (3): Sejumlah Konflik Awal di Palestina

Internasional
Ketika 2 Menteri dan 1 Bupati Jadi Tamu Tak Diundang di Pernikahan Warga

Ketika 2 Menteri dan 1 Bupati Jadi Tamu Tak Diundang di Pernikahan Warga

Regional
Berita Terpopuler: Diculik Selama 40 Tahun, hingga Israel Disebut Teroris

Berita Terpopuler: Diculik Selama 40 Tahun, hingga Israel Disebut Teroris

Internasional
700.000 Anak dan Orang Dewasa di Jakarta Barat Dapat Imunisasi Difteri

700.000 Anak dan Orang Dewasa di Jakarta Barat Dapat Imunisasi Difteri

Megapolitan

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM