Minggu, 20 April 2014

News / Nasional

3 TKI Ditembak, Menkopolkam Masih Tunggu Hasil Investigasi

Rabu, 25 April 2012 | 12:38 WIB

Baca juga

JAKARTA, KOMPAS.com - Meskipun tiga tenaga kerja Indonesia ditembak polisi diraja Malaysia dan diduga dijual organ tubuhnya, Menteri Koordinator Politik Hukum dan Ham Djoko Suyanto masih menunggu hasil investigasi. Dia juga belum memastikan adanya kriminal yang dituduhkan kepada para TKI.

"Jangan terburu-buru dan bertindak berdasarkan praduga. Kalau memang curiga, mari kita investigasi," tutur Djoko seusai pembukaan peringatan Hari Otonomi Daerah, Rabu (25/4) di Jakarta.

Saat ini, kata Djoko, tim Kementerian Luar Negeri masih mengklarifikasi ada tidaknya tindak kriminal yang dilakukan ketiga TKI. Di sisi lain, otopsi bisa dilakukan tetapi tidak semua keluarga menyetujui itu.

Jenazah ketiga TKI asal Nusa Tenggara dipulangkan dari Malaysia 5 April 2012. Namun, pihak keluarga curiga organ ketiga jenazah hilang dan dijual. Sebab, terdapat sejumlah jahitan tak wajar di tubuh jenazah seperti di kelopak mata, dada, dan perut bagian bawah.

Adapun pihak Malaysia melaporkan ketiga TKI tewas ditembak 25 Maret di Port Dickinson, Negara Bagian Negeri Sembilan Malaysia. Mereka dicurigai karena terlihat mengenakan masker, sarung tangan, membawa parang, dan menyerang polisi.

Ketika ditanyakan penyebab lambannya investigasi yang dilakukan pemerintah, Djoko membantah. "Terimanya saja baru kemarin," ujarnya kendati jenazah tiba di Indonesia dua puluh hari lalu.

Ditanyai soal otopsi akan dilakukan di mana, dia juga mengatakan tidak mengetahui prosesnya. "Tapi arahnya ke sana. Mau dibuka silakan. Tapi keluarganya ada yang mau, ada yang tidak mau," katanya.

Djoko hanya berkali-kali mengatakan, setelah ada kepastian, pemerintah akan merespon kejadian ini. Tapi, sebelum ada kepastian, tidak akan ada tanggapan. 


Penulis: Nina Susilo
Editor : Robert Adhi Ksp