Selasa, 2 September 2014

News / Nasional

Jika Dipaksakan Jadi Capres, Ical Bakal Digulingkan

Selasa, 24 April 2012 | 11:57 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Para pengurus DPD II Partai Golkar (PG) disebut menolak pencalonan Ketua Umum PG Aburizal Bakrie alias Ical sebagai calon presiden dalam Pemilu 2014. Jika pencalonan itu dipaksakan, DPD II bakal mendorong digelarnya musyawarah nasional luar biasa (munaslub) untuk menggantikan ketua umum.

"Kalau dipaksakan Ical nyapres, ini bisa didorong Munaslub. Teman-teman DPD II akan ke Jakarta menyatakan sikap," kata Muntasir Hamid, Ketua Forum Silaturahmi DPD II PG, ketika dihubungi, Selasa (24/4/2012).

Muntasir mengatakan, para pengurus daerah menolak lantaran PG selama dipimpin Ical menjadi tertutup layaknya kerajaan. Ketua DPD II Banda Aceh itu menyebut gaya kepemimpinan Ical selama ini sama seperti memimpin perusahaan.

Selain itu, kata Muntasir, Ical masih tersangkut kasus lumpur Lapindo. "Saya sedang di Surabaya melihat pedihnya korban Lapindo. Saya memohon Allah memberi petunjuk Aburizal membantu korban Lapindo ketimbang mendorong rapimnasus," kata dia.

Seperti diketahui, DPP PG bakal mempercepat rapat pimpinan nasional (rapimnas) dari bulan Oktober 2012 ke Juli 2012. Percepatan itu disebut agar tidak ada dualisme dukungan capres selain kepada Ical. Rencana itu langsung ditentang oleh para politisi senior PG.

Muntasir juga mengingatkan mengenai musyawarah nasional PG di Pekan Baru, Riau, tahun 2009. Saat itu, kata dia, Ical membutuhkan dukungan DPD II untuk terpilih sebagai ketua umum. Rencananya, penentuan capres dari PG nantinya hanya melibatkan DPD I.

"Kenapa sekarang DPD II dibonsai? Jangan karena uang semua bisa kita atur. Uang bukanlah segalanya," pungkas dia.


Penulis: Sandro Gatra
Editor : A. Wisnubrata