Senin, 21 April 2014

News / Nasional

Pidato SBY Bocor karena "Rayap" di Demokrat

Kamis, 12 April 2012 | 11:49 WIB

Baca juga

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Partai Demokrat Benny K Harman mengatakan, bocornya pidato Ketua Dewan Pembina PD Susilo Bambang Yudhoyono ke publik membuktikan adanya "rayap" di internal partai yang ingin menghancurkan partai sendiri.

"Itulah, banyak 'rayap' di Partai Demokrat," kata Benny di Kompleks DPR, Jakarta, Kamis (12/4/2012), ketika dimintai tanggapan bocornya rekaman pernyataan Yudhoyono dalam rapat internal Partai Demokrat (PD) di Kantor DPP PD beberapa waktu lalu.

Benny mengatakan, pihaknya, khususnya Komisi Pengawas, pasti mengusut masalah itu. Ini dikarenakan pembocoran rapat internal tidak dibenarkan. "Pembicaraan tertutup tidak bisa dibuka ke publik, kecuali untuk isu tertentu dimungkinkan. Tapi tentu dilakukan oleh organ partai yang diberi kewenangan, bukan setiap orang yang hadiri acara," kata Ketua Komisi III DPR itu.

Ketua DPP PD lainnya, Ruhut Sitompul, menilai senada bahwa ada "rayap" di internal partainya. "Ada saja, tapi yang diomongin Pak SBY (di rapat internal) fakta," kata Ruhut.

Dalam rapat internal itu, Yudhoyono menjelaskan perihal situasi menjelang pengambilan keputusan Undang-Undang APBN Perubahan 2012 dalam rapat paripurna DPR, khususnya terkait bahan bakar minyak bersubsidi. Yudhoyono mengkritik partai politik dan para kepala daerah yang menolak rencana pemerintah menaikkan harga BBM.


Penulis: Sandro Gatra
Editor : Laksono Hari W