Minggu, 26 Oktober 2014

News / Nasional

Obituari

KH Abdullah Faqih Isyaratkan Ingin Ziarah ke Madinah

Kamis, 1 Maret 2012 | 08:47 WIB

Terkait

TUBAN, KOMPAS.com — Pengasuh Pondok Pesantren Langitan, Widang, Kabupaten Tuban, KH Abdullah Faqih, atau dikenal Kiai Faqih, Rabu (29/2/2012) sekitar pukul 18.30 wafat. Kiai berpengaruh yang lahir 2 Mei 1932 itu tutup usia dalam usia 80 tahun.

Rencananya, Kiai Faqih dimakamkan di pemakaman umum Desa Widang, Kamis (1/3/2012) pukul 12.00.

Perwakilan keluarga, Ubaidillah Faqih, menjelaskan, Kiai Faqih meninggal saat santri selesai menunaikan shalat maghrib. Kiai Faqih sempat dirawat di Rumah Sakit Grha Amertha, Surabaya, dan sudah dua bulan pulang. Kondisinya makin sehat meskipun belum bisa berjalan seperti biasanya, bicaranya lancar, masih bisa beraktivitas seperti biasa, mengaji, tahlil. 

"Beliau menyatakan badannya makin sehat dan ingin ziarah ke Madinah. Ternyata itu isyarat beliau akan berpulang," kata Ubaidillah.

Kiai Faqih juga berpesan agar anak-anak maupun santri tetap meneruskan perjuangan menegakkan Islam dan menghidupkan pendidikan di pesantren. Sejak dulu beliau melarang anak cucunya menjadi pejabat. "Terkait pesantren nanti diasuh siapa akan dimusyawarahkan keluarga," kata Ubaidillah.

Hingga pukul 24.00 malam tadi, santri dan masyarakat serta tamu-tamu silih berganti datang ke Kompleks Ponpes Langitan. Mereka menggelar tahlilan dan memanjatkan doa untuk Kiai Faqih di masjid dan aula. Diantara tamu yang datang ada Ketua DPRD Bojonegoro HM Thalhah, dan Kepala Kepolisian Resor Bojonegoro Ajun Komisaris Besar Awang Joko Rumitro.

Sejumlah santri dan polisi mengatur arus lalu lintas di Jalan Raya Babat-Tuban untuk memudahkan tamu masuk ke kompleks pesantren. Sebagian lagi menyiapkan tenda dan segala sesuatu terkait pemakaman.


Penulis: Adi Sucipto
Editor : Marcus Suprihadi