Kamis, 23 Oktober 2014

News / Nasional

BERSIH NEGERIKU

Tak Mencontek, Jujur dari Diri Sendiri

Senin, 9 Januari 2012 | 09:13 WIB

KOMPAS.com - "Saya akan berhenti mencontek kalau sudah pintar,” kata Yohanes Dinar Setya Adi (15), siswa kelas XII Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Salatiga, Jawa Tengah. Jawaban itu sontak disambut tawa riuh teman-temannya yang mengikuti acara kampanye ”Berani Jujur, Hebat!”.

Mengapa harus menunggu sampai pintar? Dinar menjawab, ia kadang tidak percaya diri dengan hasil pekerjaannya ketika menghadapi tes mata pelajaran. Walaupun sudah belajar, ketika banyak temannya mulai ”berbagi” satu sama lain, ia juga mulai tergoda.

Pertengahan Desember lalu, kampanye ”Berani Jujur, Hebat!” yang diadakan atas kerja sama Indonesia Corruption Watch (ICW), Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Transparency International Indonesia (TII), Club Speak (Suara Pemuda Anti Korupsi), dan Musisi Sindikat Penghuni Bumi (Simponi) sampai di Salatiga. Mereka bekerja sama dengan Pusat Studi Anti Korupsi (PSAK) Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW), Salatiga, menginisiasi siswa untuk berani jujur.

Dalam kampanye yang dihadiri sekitar 150 siswa dari lima SMA itu, remaja ditantang untuk menargetkan kapan mereka akan berhenti mencontek. Ada yang menyanggupi saat itu juga berhenti, tetapi ada pula yang masih berpikir panjang untuk berhenti dari kebiasaan itu.

Etika Puri (17), siswa kelas XII IPA 1 SMAN 1 Salatiga, mengakui, mencontek menjadi kebiasaan karena dilakukan secara massal. ”Semua melakukannya. Jadi sudah biasa. Kalau tak ikutan, malah tak percaya diri jadinya,” ujarnya.

Namun, Etika mengakui, sebetulnya tidak mencontek pun tidak masalah. Hal itu terbukti dari beberapa mata pelajaran yang gurunya ”killer”, dan siswa kesulitan untuk berbuat curang, dia tetap bisa memperoleh angka yang baik.

Siswa kelas XII SMAN 3 Salatiga, Pratiwi Nurvita (16), lain lagi. Ia menyadari sejak awal, mencontek itu tidak baik. Mencontek adalah perbuatan yang tidak jujur, yang pada akhirnya akan merugikan diri sendiri.

”Setelah ikut acara ini, saya jadi lebih memahami kalau perilaku korupsi dimulai dari kebiasaan berbuat curang. Saya jadi semakin yakin, kalau pilihan saya untuk tak ikut mencontek sudah benar,” kata siswa yang langganan mendapat juara I di kelas itu.

Koordinator Divisi Pendanaan dan Kampanye ICW Illian Deta Arta Sari mengungkapkan, dari kota-kota yang sudah dilalui, seperti Brebes, Cirebon, dan Semarang, rata-rata siswa mengaku pernah mencontek. Jarang, bahkan hampir tidak ada, siswa yang mengaku tidak pernah mencontek.

”Kami ingin pelajar bisa memulai untuk menghilangkan bibit korupsi sejak dini, dimulai dari diri sendiri, dengan tidak berbuat curang seperti mencontek atau menembak untuk mendapatkan SIM atau KTP,” kata Illian.

Kebiasaan itu harus dimulai sejak dini, dari tingkat sekolah, sebab korupsi kini sudah merambah hingga sekolah. Modus yang digunakan biasanya melalui penggunaan dana bantuan operasional sekolah dan bantuan operasional pendidikan, pengadaan sarana dan prasarana, ataupun melalui proses akreditasi sekolah.

Sayang, selama ini, saat ada orang yang mengetahui ”pelanggaran” itu dan mencoba melawannya maka harus menghadapi pembungkaman dan tekanan dari berbagai pihak. Siswa atau guru yang protes, misalnya, ditekan melalui ancaman dikeluarkan dari sekolah, diberi nilai buruk, atau disingkirkan dari jabatannya.

Siswa itu juga diajak berani bersuara jika menemukan hal yang tidak benar di sekitar mereka. ”Cari teman seperjuangan. Korupsi tidak bisa dilawan sendirian, harus bersama-sama. Kalau tidak bisa, laporkan. Laporan yang berdasar pada bukti akan sangat berguna. Jika terancam, identitas pelapor bisa dirahasiakan,” kata Illian.

Kepala PSAK UKSW, Salatiga, Yakub Adi Krisanto, juga mengajak generasi muda, baik siswa maupun mahasiswa, untuk berani bersikap kritis. Banyak cara kreatif yang bisa digunakan untuk menegakkan kebenaran. ”Jika tak melalui unjuk rasa, anak muda sekarang bisa melakukannya dengan menggalang dukungan melalui media jejaring sosial, misalnya,” ujarnya.

Dalam kampanye itu, pembawa acara sempat mengingatkan para siswa bahwa Salatiga dahulu pernah sangat terkenal dengan kekritisan pengajar dan mahasiswa UKSW terhadap pemerintah Orde Baru. Sebut saja Arief Budiman dan George Aditjondro yang akhirnya harus hengkang dari kota itu. Di Prasasti Plumpungan, yang menuliskan cikal bakal lahirnya Kota Salatiga, juga tertulis srir astu swasti prajabhyah (semua bahagia, selamatlah rakyat sekalian). Sejak dahulu, pemimpin menginginkan rakyatnya berbahagia, bukan menyengsarakan dengan berbuat korup. (uti)

 


Editor : Heru Margianto
Sumber: