Minggu, 21 September 2014

News / Nasional

Kasus Pencurian

Polri Bantah Intimidasi Posko "Sandal untuk Kapolri"

Rabu, 4 Januari 2012 | 19:53 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Saud Usman Nasution membantah bahwa Markas Besar Polri telah memberikan perintah kepada sejumlah personel untuk mendatangi Posko "Sandal untuk Kapolri" di Jati Asih, Bekasi, dan melakukan intimidasi terhadap warga di posko tersebut. Menurutnya, sekelompok orang tersebut hanya perangkat dari kecamatan setempat.

"Tidak mungkin ada perintah seperti itu, apalagi itu petugas dari koramil, polsek dan Satpol PP-nya. Jadi, itu jelas perangkat kecamatan. Tanya ke camat saja, dari Mabes tidak pernah ada perintah seperti itu," ujar Saud di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (4/1/2012).

Ia juga menyatakan, Mabes Polri sedikit pun tidak terganggu dengan adanya pembentukan posko untuk mendukung AAL, remaja yang dituduh mencuri sandal jepit milik seorang polisi. Polisi, kata Saud, menganggap hal tersebut sebagai bentuk kegiatan aspirasi rakyat.

"Itu kegiatan kemasyarakatan, penyampaian pendapat. Silakan saja, enggak ada masalah. Soal pengumpulan sandal kita terima dengan senang hati dan akan kita serahkan kepada yang membutuhkan," ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, Posko Sandal Jepit didatangi lebih dari 10 aparat yang mengaku dari kepolisian, koramil, kelurahan, serta kecamatan setempat, Selasa (3/1/2012). Kedatangan ini dinilai merupakan bentuk intimidasi awal aparat atas kegiatan itu. Namun, belum diketahui jelas motif para aparat tersebut karena mereka hanya datang sebentar dan belum sempat menemui pengurus posko yang sedang melakukan pertemuan dengan KPAI.


Penulis: Maria Natalia
Editor : Latief