Minggu, 21 Desember 2014

News / Nasional

Hari Ini Tim Dokter Umumkan Penyakit Nunun

Senin, 19 Desember 2011 | 08:42 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Tim dokter Rumah Sakit Polri, Jakarta Timur, hari ini berencana  mengumumkan hasil pemeriksaan mengenai kondisi terakhir tersangka kasus suap cek pelawat Nunun Nurbaeti. Ketua tim dokter Komisaris Besar Ibnu Hadjar mengatakan, hasil pemeriksaan kondisi kesehatan Nunun saat ini sudah berada di tangan tim dokter.

"Insya Allah betul. Mungkin agak siang (diumumkannya) di RS Polri. Kami masih menunggu perintah dari Kepala Rumah Sakit (Polri)," ujar Ibnu, saat dihubungi Kompas.com di Jakarta, Senin (19/12/2011).

Meski demikian, Ibnu enggan menjelaskan lebih lanjut mengenai apa saja yang akan diumumkan nanti. "Nanti saja, tunggu keterangan resmi dari tim," kata Ibnu.

Hingga hari keenam dirawatinapkan di Ruangan Cendrawasih IV, RS Polri, pada Minggu (18/12/2011), kondisi kesehatan Nunun dikabarkan belum juga membaik. Kuasa hukum Nunun, Ina Rachman, mengatakan, tekanan darah istri mantan Wakil Kepala Kepolisian  Adang Daradjatun tersebut masih belum stabil.

Ina menuturkan, dirinya belum mengetahui secara persis penyebab ketidakstabilan tensi Nunun. Ia menduga tekanan tidak stabil itu  disebabkan kondisi kejiwaan Nunun yang belum stabil.

"Mungkin karena suasana hati dan otak yang dipaksa untuk mengingat kejadian yang sudah lama," kata Ina.

Terkait memburuknya kondisi kesehatan Nunun itu, Komisi Pemberantasan Korupsi membantarkan penahanannya. Artinya, jika perawatan dirasa perlu dilakukan, selama perawatan tidak dihitung masa penahanan. Pembantaran Nunun dilakukan sembari menunggu hasil pemeriksaan tim dokter.

Nunun diduga memberikan sejumlah cek perjalanan kepada anggota Dewan Perwakilan Rakyat  periode 1999-2004 untuk meloloskan Miranda Goeltom sebagai Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia. Hingga kini, sejumlah anggota DPR 1999-2004 yang terlibat dalam kasus tersebut telah selesai menjalani masa hukumannya.

Meski demikian, pihak yang memodali pembelian 480 lembar cek pelawat tersebut belum terungkap. Juru bicara KPK Johan Budi mengatakan, sakitnya Nunun ini dapat menghambat penuntasan kasus tersebut.


Penulis: Ary Wibowo
Editor : Heru Margianto