Jumat, 29 Agustus 2014

News / Nasional

Proyek Hambalang

Apakah Anas Menikmati Uang Haram?

Selasa, 16 Agustus 2011 | 22:44 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com Mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin, dalam pelariannya menuding Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum ikut menikmati aliran dana haram dari proyek pembangunan kompleks olahraga Hambalang di Bogor, Jawa Barat.

Tak hanya itu, Nazaruddin pun menuding Anas bertemu petinggi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), yakni Wakil Ketua Bidang Penindakan Chandra M Hamzah dan Deputi Penyidikan Ade Rahardja.

Nazaruddin menuding pula, ada kesepakatan yang intinya menjadikan Chandra dan Ade pimpinan KPK periode mendatang, sementara Anas tak bakal disentuh KPK.

Atas tudingan Nazaruddin itulah, KPK kemudian membentuk Komite Etik yang diketuai Abdullah Hehamahua.

Sejumlah tokoh yang dinilai memiliki integritas, seperti Syafii Maarif, Nono Anwar Makarim, Mardjono Reksodiputro, hingga mantan komisioner KPK, Syahrudin Rasul, masuk menjadi anggota Komite Etik.

Komite Etik pun memanggil sejumlah nama yang disebut Nazaruddin. Anas adalah salah satu nama yang dimintai keterangan Komite Etik KPK. Anas datang pada Selasa (16/8/2011) didampingi pengacara yang juga pengurus teras Partai Demokrat, seperti Denny Kailimang, serta Patra M Zen dan Hinca Panjaitan.

Seusai pemeriksaan, Anas hanya memberikan keterangan singkat bahwa dia tak pernah bertemu pimpinan KPK sebagaimana dituduhkan Nazaruddin.

Lalu apakah ada tuduhan Nazaruddin lainnya, seperti keterlibatan Anas dalam proyek Hambalang, ikut dipertanyakan Komite Etik? "Itu semua sudah ada di dalam Komite Etik. Jadi, nantilah hasilnya. Sudah ada Komite Etik, enggak bisa saya kemukakan," ujar Denny.

Secara terpisah, Juru Bicara KPK Johan Budi mengungkapkan, dugaan korupsi pembangunan kompleks olahraga Hambalang saat ini sedang didalami KPK. Johan mengatakan, KPK masih mengumpulkan bahan dan keterangan terkait pengusutan dugaan korupsi proyek tersebut.


Penulis: Khaerudin
Editor : Agus Mulyadi